Kamis , 24 November 2016, 20:30 WIB

Masyarakat Papua Barat Sudah Islam Sejak Dulu

Rep: Fuji E Permana/ Red: Agung Sasongko
Courtesy of suaramuslimpapua.blogspot.com
Generasi muda Muslim Papua
Generasi muda Muslim Papua

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jumlah masyarakat Muslim di Provinsi Papua Barat saat ini mencapai 50 persen dari total penduduknya. Beberapa kabupaten dari 11 kabupaten dan satu kota di Papua Barat masyarakatnya sudah beragama Islam sejak dulu.

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prov Papua Barat, Ahmad Nausrau mengatakan, sejumlah kabupaten di Papua Barat masyarakatnya sudah beragama Islam sejak dulu. Seperti Kabupaten Raja Ampat, Kaimana, Fakpak, Bintuni, dan Sorong Selatan. Menurutnya, kalau melihat dari sisi sejarah, Islam adalah agama yang pertama masuk ke Papua.

"Sebagian besar wilayah Papua Barat merupakan wilayah Kesultanan Ternate, sehingga daerah ini penduduknya Muslim karena daerah Kesultanan Ternate," kata Ahmad kepada Republika saat Rapat Kerja Nasional II MUI di Jakarta, Kamis (24/11).

Namun, dikatakan dia, ketika dua orang misionaris dari Jerman datang ke Papua pada abad 18, sebenarnya mereka difasilitasi oleh Kesultanan Ternate. Kemudian mereka datang ke Pulau Mansinam yang ada di Kabuapaten Manokwari. Padahal, Islam sudah masuk ke Papua jauh sebelum itu.

Ia menerangkan, sejumlah sejarawan mengatakan Islam masuk di Papua sekitar abad 14 dan 15. Tapi, berdasarkan hasil penelitian LIPI, Islam masuk ke Papua sekitar abad 16 dan 17. Ia menegaskan, artinya jauh sebelum misionaris datang, sebenarnya Islam sudah hadir di Papua.

Akan tetapi, keberlanjutan dakwah di Papua tidak terus berlanjut sampai sekarang. Sebab, Islam masuk ke Papua melalui jalur perdagangan. Sehingga, ketika para pedagang yang datang ke Papua pulang kembali. Dakwah tidak berlanjut, akhirnya banyak yang murtad.

"Apalagi saat Belanda menjajah Indonesia secara umum termasuk Papua," ujarnya.

Ahmad menjelaskan, waktu itu Belanda memanfaatkan masa penjajahan untuk menjalankan misionaris di Papua. Saat ini umat Islam di Papua Barat jumlahnya 50 persen dari total penduduk Papua Barat. Namun, karena banyak Muslim dari sejumlah daerah yang datang ke Papua Barat, diperkirakan jumlahnya sedikit bertambah saat ini.