Sabtu, 11 Ramadhan 1439 / 26 Mei 2018

Sabtu, 11 Ramadhan 1439 / 26 Mei 2018

Kisah Sedih Petani Jeruk Pakistan

Kamis 08 Februari 2018 12:16 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Jeruk Pakistan, tak seindah naib petaninya, (ilustrasi).

Jeruk Pakistan, tak seindah naib petaninya, (ilustrasi).

Foto: Dawn.com
Banyak hektar lahan telah disewakan kepada orang Cina.

REPUBLIKA.CO.ID,  Tidak ada yang bisa melambangkan musim dingin di Punjab sama seperti mengupas jeruk. Semua jalan berkelok-kelok sembari menikmati asyik dengan makan  jerusk Kinnow - bentuk hibrida jeruk yang mirip dengan jeruk keprok Pakistan. Kala itu terasa indah  di bawah matahari Desember yang dingin.

Dan tidak ada tempat yang simbolis dalam sejarah Kinnow sebagai Bhalwal, teh di Sargodha yang menjadi jantung produksi buah jeruk di Pakistan dengan tanah kaya nitrogen dan suhu dingin. Di Bhalwal, deretan deretan kebun jeruk membentuk labirin   ke rumah petani yang memilikinya.

Salah satu rumah tersebut adalah tempat tinggal leluhur Ellahi Dad Noon, dibangun oleh ayahnya pada tahun 1920. Nostalgia dari zaman dulu terasa nyata di sini. Dikenal sebagai ED Noon, dia menghabiskan satu dekade melayani di tentara, dan bertahun-tahun setelah menjalankan pabrik tekstil di Lahore. Dia menjalani kehidupan semi-pensiun di Bhalwal, pertanian alfalfa, tanaman yang dipotong, dikeringkan dan dijual ke peternakan sapi perah sebagai makanan ternak.

Dulu dia adalah petani jeruk. Penghasilannya naik tinggi turun ke rendah selama rentang satu generasi, sampai begitu sedikit sehingga dia memustukan berhenti.

"Anda menjual ke perantara yang mengambil potongannya dan menjual [buah] untuk menilai pabrik," katanya. Di pabrik itu buah dinilai, yang berkualitas dibersihkan, dan disortir untuk diekspor. "Mereka mengambil potongan mereka juga. Petani dibiarkan dengan hasil yang minimal. "

 

photo

Suana kota jeruk Bhawal.

Istrinya Tehmina keberatan, "Pabrik penggilingan kini menjadi kartel. Mereka mengumumkan harga [jeruk] untuk setiap musim. Alasannya, menurut dia, pembeli lokal maupun internasional menginginkan buah bergradasi. "Petani telah menjadi patuh terhadap industri ini."

photo

Perkebunan jeruk Pakistan.

Rana Mohamad Afzal, seorang petani yang memiliki lahan seluas 10 hektar di sepanjang jalan yang menghubungkan Bhalwal dengan kebun teh di dekat Bhera, mengatakan bahwa dia mungkin akan berhenti dari pertanian jeruk. Selusin pemetik buah selalu melihat saat mereka mengisi karung dengan buah Kinnow. Upah mereka sekitar 500 rupee per hari. Salah satunya, Nadir, baru berumur enam tahun. Semua orang memanggilya dia sebagai anak kecil.

Banyak petani jeruk telah menjual tanah mereka kepada pengembang real estat untuk membangun unit perumahan dan ruang pernikahan. “Banyak hektar lahan  telah disewakan kepada orang Cina, kata ED Noon. Mereka memperoleh lahan luas di Sargodha untuk produksi padi, dia mengklaim.

Kerabat ED Noon, Zia Noon, memiliki satu dari sekitar 250 pabrik penggilingan yang beroperasi di Bhalwal. Anak laki-lakinya yang berusia 45 tahun, Faisal, tinggal di Toronto setengah tahun namun kembali ke Noon Orchards, perkebunan 300 acre milik keluarganya di desa Atabad di Bhalwal. Dari bulan November hingga Maret mereka tinggal untuk mengawasi operasi pabrik selama musim Kinnow. Salah satu sepupunya, yang merupakan penghasil jeruk di daerah tersebut, menolak klaim bahwa pabrik pengukuhan mengeksploitasi petani. "Jujur saja, sebagai petani, saya lebih suka menjual ke Kebun Noon daripada ke perorangan karena industri menawarkan tingkat bunga yang lebih baik. Dan saya tahu saya akan menerima pembayaran saya."

“Pembajakan yang lebih dalam dan penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan telah menghancurkan tanah dan iklim di sini.  Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Pakistan merupakan penghasil jeruk ke-10 terbesar di dunia. Tapi mereka mengarakan  tidak sebaik mengekspor produk kala kita menumbuhkannya,’’ kata pemetik buah jeruk di Bhalwal

Azam Tatri, 67, yang memiliki kebun berukuran sedang di daerah tersebut dan telah menulis sebuah buku tentang pertanian jeruk, mengatakan bahwa pemerintah tidak melakukan penelitian mengenai pertumbuhan dan ekspor jeruk. Ini juga tidak berbagi penelitian kecil apa pun dengan petani, sementara subsidi pertanian - sebuah norma di ekonomi pertanian lainnya - sangat minim.

Di India misalnya, Faisal Noon mengklaim, pemerintah dengan murah hati mendukung petani melalui tindakan subsidi listrik bersubsidi untuk pembuatan tabung. Di Jepang, penelitian telah membantu pohon jeruk menghasilkan buah sampai berusia 60 atau bahkan 70 tahun. Ini, menurut ED Noon, dicapai melalui pemangkasan strategis. Akibat itu semua pohon jeruk di Pakistan kering setelah berumur 20-25 tahun.

Saleem Ranjha, 56, seorang pejabat pemerintah yang memiliki 70 hektar kebun jeruk di Wan Miana, sebuah desa di Sargodha, menunjuk pada masalah lain lagi. "Pembajakan lebih dalam dan penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan memang telah menghancurkan lahan dan iklim kita. Sebaiknya kita menggunakan bahan organik sehingga kita tidak perlu mengimpor pupuk,’ ujarnya.

 Untuk menurunkan biaya, petani juga bisa menghasilkan listrik sendiri melalui panel surya dan pabrik biogas. "Kita harus menggunakan listrik itu untuk menjalankan selongsong. Degradasi lahan telah menyebabkan turunnya kuantitas dan kualitas tanaman jeruk, “ kata Faisal Noon seraya mengakui bahwa 60 persen produksinya sia-sia untuk memenuhi persyaratan ekspor.

photo

Traktor di perkebunan jeruk Pakistan.

Petani jeruk lainnya, Ranjha, percaya bahwa masalah ini menimbulkan masalah bagi industri ini. Dia mengatakan, "Kami memanen 2,3-2,4 juta ton buah setiap tahunnya, namun hanya mengekspor beberapa ratus ribu ton. Kita perlu memanfaatkan limbah; seperti kita perlu membuat selai, selai jeruk, jus dan produk lainnya daripada membuangnya.”

Sedangkan untuk perubahan iklim, Faisal Noon telah menyaksikan pengaruhnya terhadap tangan kanan Kinnows-nya. Dia membolak-balik iPhone-nya untuk menunjukkan foto ‘kinnow blossom’, yang dikenal dengan aroma manisnya yang memabukkan. Ini adalah awal pada awal musim dingin.

"Jika cuaca hangat, tanaman percaya itu musim semi tidak peduli jam berapa tahun sebenarnya. Terkadang mereka menjatuhkan buah prematur, "katanya.

Jadi itulah nasib dan keadaan petani jeruk di Pakistan. Bagaimana nasib pertani Indonesia?

Sumber : Dawn.com
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES