Calon Jamaah Haji Lansia dan Risti Harus Mulai Bersiap
Rabu , 04 January 2017, 07:58 WIB

Yasin Habibi/Republika
Petugas melakukan pemeriksaan Calon Jamaah Haji berkursi roda asal Kabupaten Kuningan bersiap untuk berangkat ke Bandara Halim Perdanakusuma di Asrama Haji Embarkasi Jakarta Bekasi, Kota Bekasi, Jabar, Kamis (11/8).

 IHRAM,CO.ID -- YOGYAKARTA – Tingginya kasus kematian pada jamaah haji Indonesia tahun ini faktor penyebabnya bukan banyaknya lansia yang berangkat ibadah haji. Melainkan karena belum dipahaminya konsep istitha’ah kesehatan.

Hal itu dikemukakan Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan Fidiansjah pada Republika belum lama ini. Pada dasarnya dari sisi kesehatan orang yang menunaikan ibadah haji itu dikatagorikan: mandiri yakni yang bisa melaksanakan sendiri ; observasi yakni harus ada pendamping ; tunda dan gagal.

‘’Seharusnya jamaah haji yang dikategorikan observasi itu harus ada pendamping yang betul-betul darikeluarganya dan bukan dititipkan kepada penyelenggara ibadah haji. Tetapi selama ini kurang tertib asas pengertian tentang pendamping . Karena jamaah haji yang dikategorikan observasi itu butuh pengawasan ketat setiap saat berkaitan dengan penyakitnya seperti penyakit jantung, penyakit paru-paru, kepikunan yang masih ringan,’’ungkap dia.  

Selanjutnya mereka yang dikategorikan tunda, bukan berarti mereka tidak bisa berangkat ibadah haji, melainkanclon jamaah haji tersebut  harus ditangani dulu penyakitnya di tanah air sampai kondisinya stabil misalnya kepikunan sedang, gagal ginjal dan sebagainya. Sementara itu mereka yang dikategorikan gagal memang jelas tidak bisa diberangkatkan untuk menuanaikan ibadah haji karena tidak bisa mengurus diri sendiri misalnya kanker yang sudah stadium berat, kepikinan yang sudah berat.

‘’Jadi istitha’ah kesehatan itu harus benar-benar melekat dan dimengerti oleh jamaah haji maupun pembimbing ibadah haji,’’kata Fidiansjah. Menurut dia, kementerian kesehatan mendukung para jamaah haji lansia didahulukan agar waktu tunggu mereka tidak makin bertambah panjang.

Redaktur : Muhammad Subarkah
Reporter : Neni ridarineni


Air Mata Mengucur di Multazam
Selasa , 25 April 2017, 06:12 WIB
Di Yerusalem, Peziarah Muslim Ikut Merasakan Aqsa
Selasa , 25 April 2017, 08:00 WIB
DPR Sudah Ketahui Fasilitas Baru Haji 2017
Selasa , 25 April 2017, 03:20 WIB
Pegadaian Syariah Luncurkan Progam Arrum Haji
Selasa , 25 April 2017, 07:00 WIB

KURS VALAS

Sumber: Bank Indonesia
Mata uangJualBeli
USD
13365.00
13233.00
SAR
3564.19
3528.05
Last Update : Thursday, 27 April 2017