Kemenag Prediksi Jamaah Haji Mimika Meningkat Drastis
Senin , 27 March 2017, 11:37 WIB

AP
Kabah, Masjidil Haram, Makkah.

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- Kementerian Agama Kabupaten Mimika, Provinsi Papua memprediksi jumlah jamaah haji tahun ini meningkat drastis dibanding tahun-tahun sebelumnya. Kepala Kemenag Mimika Utler Adrianus mengatakan, calon jamaah haji yang sudah dipastikan akan berangkat ke Tanah Suci tahun ini dari Mimika sebanyak 180-an orang. Jika ada penambahan kuota haji, maka tahun ini Mimika bisa mengirim jamaah haji lebih dari 200 orang.

"Kemungkinan mengirim jamaah haji lebih dari 200 ke Tanah Suci orang masih memungkinkan, karena ada penambahan kuota haji untuk seluruh wilayah di Indonesia. Kami berharap tahun ini ada penambahan kuota haji untuk Papua termasuk untuk Mimika," kata Adrianus.

Menurut dia, pada 2016 Mimika mengirim sebanyak 118 jamaah haji untuk menunaikan rukun Islam ke lima di Tanah Suci, Mekkah, Arab Saudi. Adapun calon jamaah haji Mimika yang sekarang masuk dalam nomor antrean (waiting list) di Provinsi Papua mencapai lebih dari 1.000 orang.

Terkait dengan penyelenggaraan ibadah haji tersebut, Kemenag mengharapkan, dukungan dan partisipasi nyata dari Pemkab setempat sebagaimana diatur dalam UU Nomor 13 tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji.
Sesuai amanat UU tersebut, katanya, Pemerintah Daerah berkewajiban memfasilitasi jamaah haji mulai dari pemberangkatan di embarkasi hingga debarkasi.

Guna memperlancar pengurusan administrasi para calon jamaah haji Mimika tersebut, sejak akhir 2016 Kemenag setempat, khususnya unit teknis haji dan umrah, telah mengurus berbagai dokumen administrasi yang dibutuhkan para calon jamaah haji agar dapat menunaikan ibadah di Tanah Suci.

Berbagai dokumen administrasi tersebut seperti pembuatan Paspor dan lainnya. Pembuatan Paspor para calon jamaah haji wajib mendapatkan rekomendasi dari Kepala Kantor Kementerian Agama setempat.

Sementara itu Kantor Imigrasi Kelas II Tembagapura kini tengah memproses pembuatan Paspor sekitar 280 calon jamaah haji asal Kabupaten Mimika dan Kabupaten Asmat.

Kepala Seksi Informasi, Sarana Komunikasi Imigrasi Tembagapura Mochammad Dede Sulaiman mengatakan, rombongan calon jamaah haji dari Kabupaten Asmat mengurus paspor mereka di Kantor Imigrasi Tembagapura di Timika karena pertimbangan jangkauan jarak dari Agats ke Timika lebih dekat dibanding jika harus ke Merauke.

"Kalau mengurus di Merauke tentu perjalanan lebih jauh dan sudah tentu biaya lebih mahal. Makanya, mereka mengurus paspor ke Kantor Imigrasi Tembagapura di Timika," kata Dede.

Beberapa waktu lalu, pihak Imigrasi Tembagapura juga menggelar kegiatan sosialisasi tata cara pembuatan paspor haji tahun 1438 Hijriah dan tata cara pembuatan paspor melalui sistem daring. Sosialisasi itu diikuti 60 peserta, dimana 30 orang diantaranya merupakan calon jamaah haji Kabupaten Mimika yang akan melaksanakan ibadah haji di Tanah Suci Mekkah dalam beberapa waktu mendatang.

Redaktur : Agus Yulianto
Sumber : Antara