Navigator Arab Melayari Samudra Menuju Tanah Suci

Senin , 30 Oktober 2017, 11:07 WIB

Jamaah haji tahun 1880. Foto diambil oleh Snuck Hurgronje ketika berada di M.akkah

Karya pertama Eropa mengenai navigasi "raise the Pole Star"  muncul pada tahun 1509 yang bersumber dari navigator Samudra Hindia.  Dalam buku tersebut terdapat dialog ketimuran mengenai navigator. Vasco da Gama sempat lama berbicara tentang navigasi dengan nahkoda Gujarati yang memimpin Portugis ke Calicut. Demikian pula, peta Eropa paling awal di Samudra Hindia memberi posisi pelabuhan dengan pulgada - "jari" - dan orang China juga menggunakan metode ini.

Perkembangan kompas berasal dari pengetahuan tentang sifat-sifat ‘lodestone’, yakni adanya kemampuannya untuk menarik zat besi sudah dikenal sejak zaman purba. Joseph Needham menunjukkan bagaimana peramal China di abad kedua SM memasukkan sendok lodestone untuk menyelaraskan utara-selatan. Dari sinilah ditemukannya jarum magnet, yang oleh Ibn Majid dikaitkan dengan pelindung mitologis pelaut Samudera Hindia, al-Khidr, yang menurut legenda, telah mengarahkan Alexander Agung ke darat dan laut.

Kompas yang tepat juga merupakan penemuan Cina. Penyebutan yang paling awal diketahui terjadi pada tahun 990, dan ensiklopedia Cina tahun 1135 menggambarkan seseorang dalam bentuk ikan kayu dengan sepotong magnet di dalamnya yang melayang dalam mangkuk. Pada 1242 sebuah teks Arab menggambarkan sebuah kompas yang terlihat dalam perjalanan dari Syria ke Alexandria yang berbentuk ikan besi berongga yang juga melayang di atas air dalam mangkuk.

Menjelang akhir abad ke-13 seseorang asal Italia memperbaiki jarum magnet. Ini menciptakan bentuk dasar kompas yang kita kenal sekarang. Secara tradisional, angin Mediterania naik memiliki 16 bagian, namun dengan kompas ini berkembang menjadi 32 bagian. Hal ini juga memungkinkan untuk membuat grafik laut secara akurat yang dikenal sebagai portmi .
ebuah indikasi tentang harga di mana Ahmad ibn Majid ditahan pada zamannya adalah bahwa tradisi Arab benar-benar menganggap penemuan kompas kepadanya. Apa yang sebenarnya dia lakukan adalah memperkenalkan kompas bertingkat yang terpasang di kartu namanya.

Jadi pada waktu Ahmad ibn Majid, teknologi dan ekspansi ekonomi bergabung untuk menandai jeda definitif dengan era sebelum kompas dan kemudi aksial. Waktu juga berubah dengan cara lain. Yayasan Malaka, pelayaran Cina dan pesatnya pertumbuhan kekuatan Islam di India utara, Indonesia dan Filipina semuanya menciptakan kutub baru atraksi di Timur.

Kerajaan-kerajaan Islam kecil bermunculan di Malaya, Jawa dan Sumatra, dan satu-satunya jalan menuju jantung Islam berada di seberang laut. Ruang Islam berkembang ke arah timur, dan dengan itu garis batas ekonomi Islam. Publikasi rahasia navigasi Hindia Ahmad ibn Majid dapat dilihat sebagai salah satu respons terhadap ekspansi ini.

Redaktur : Muhammad Subarkah
BERITA TERKAIT