Belajar Kitab
Semangat Mencari Ridha Allah
Selasa , 14 November 2017, 22:15 WIB

AP/Hassan Ammar
Haji

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Bagi Ali Syariati, ibadah haji adalah gambaran kehidupan umat manusia pada masa lalu, sekarang, dan pada masa yang akan datang, yakni di akhirat kelak. Semuanya telah diatur sesuai dengan skenario, yang sutradaranya adalah Allah SWT.

Aktor dan aktrisnya adalah Adam, Ibrahim, Ismail, dan Siti Hajar. Dan, tokoh antagonisnya adalah setan. Setting tiap adegan meliputi Masjidil Haram, wilayah Makkah, Shafa dan Marwah, Arafah, serta Mina. Sedangkan, latar waktu pertunjukannya, yaitu siang, malam, dan petang.

Lantas, siapakah aktor utama yang menjadi penentu pertunjukan sukses itu di saat sekarang ini? Tak lain adalah tiap-tiap jamaah haji. Tiap Muslim yang berhajilah yang akan melakukan pementasan ini. Umat Islam yang datang dari penjuru dunia turut bergabung dalam aksi pementasan kolosal tersebut.

Masing-masing mempunyai peran yang sama. Perbedaan suku, warna kulit, dan daerah atau negara tak lantas membedakan lakon yang harus diperankan. Aturan ini sesuai dengan prinsip kesetaraan dan persamaan antarindividu dalam Islam.

Karena itu, hal terpenting yang harus dilakukan oleh Muslim yang hendak berhaji adalah melepaskan hasrat duniawi dan menggantinya dengan semangat mencari ridha Allah. Itulah yang ditekankan Ali Syariati dalam catatan perjalanannya dalam berhaji yang berjudul Al-Faridhah al-Khamisah (rukun Islam yang kelima atau haji).

Buku ini telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa, termasuk Inggris dan Indonesia. Dalam bahasa Inggris berjudul Hajj, sedangkan dalam bahasa Indonesia diterjemahkan dengan Haji atau Makna Haji.

Redaktur : Agung Sasongko
Reporter : Nashih Nasrullah
BERITA TERKAIT