Berkonvoi, Cara Jamaah Haji Mesir ke Tanah Suci
Selasa , 31 Januari 2017, 18:09 WIB

onislam
Kafilah haji di abad ke-13

IHRAM.CO.ID, KAIRO -– Sebagian jamaah haji ada yang datang ke Tanah Suci dengan cara berkonvoi menggunakan mobil karavan. Salah satu di antaranya yakni jamaah dari Kairo, Mesir.

Salah satu kisah yang menarik yakni pengalaman Abd al Kadir al Djazari, seorang jamaah asal Kairo pada pertengahan abad ke-16. Dalam buku berjudul Pilgrims Sultans The Hajj under the Ottomans, diceritakan pengalaman pribadi Djazari dan keluarganya saat berangkat ke Makkah, Arab Saudi.

Pada tahun 1406-1407, belum ada perintah tetap terkait bagi jamaah Kairo sehingga mengakibatkan kebingungan  bagi warga yang hendak pergi berhaji. Hingga akhirnya urutan prioritas diberlakukan.

Namun hal tersebut tidak membendung jumlah calon jamaah yang hendak menunaikan rukun Islam ke-lima. Alhasil sebagian dari mereka memutuskan untuk menjangkau Tanah Suci dengam berkonvoi.
 
Pemimpin rombongan bertugas memastikan calon jamaah yang ikut berada pada posisinya. Biasanya mereka bergabung di Adjrud, lima titik pemberhentian dari Kairo, tidak jauh dari Suez. Djazari menjelaskan rombongan terbagi menjadi beberapa sub-bagian, yang dia sebut katars. Jumlah mereka bervariasi. Dalam satuan besar, mungkin terdiri dari sembilan orang.

Selama perjalanan, mereka tidak hanya menghadapi Laut Merah, tetapi juga pegunungan dan pantai.  Kondisi Laut Merah yang memiliki terumbu karang cukup berbahaya bagi rombongan. Cukup banyak serangan terjadi di wilayah itu.

Penembak jitu yang bersenjatakan busur dan anak panah serta pembawa obor bertanggung jawab atas keamanan rombongan. Pedagang membawa barang-barang berharga biasanya melakukan perjalanan dekat dengan harta bawaan mereka, sementara calon jamaah biasa, berdiri di belakang.

Di antara banyak pejabat yang menyertai kafilah Kairo, sekretaris komandan menempati posisi kunci. Ia harus berkonsultasi terkait kapan keputusan penting harus diambil. Dia juga bertanggung jawab terhadap pembayaran subsidi untuk kaum Badui yang ikut bepergian bersama rombongan. Djazari sendiri kerap memuji kondisi haji masa lalu yang berbeda dengan masa kini karena dianggap lebih cemerlang.

Dianggap sebagai jauh lebih cemerlang; ia mengklaim bahwa kantor kafilah kadi telah kehilangan banyak kilau sebelumnya dan sekarang hampir selalu diisi oleh orang Turki. Sangat mungkin pendapatnya diwarnai oleh kekecewaannya sendiri dengan karirnya.

Setelah semua, dia adalah keturunan dari keluarga mapan baik di Kairo dan Madinah, namun harus puas dengan posisi yang cukup sederhana. Kafilah kadi didampingi oleh sejumlah bawahan. Peziarah yang ingin menutup kontrak-kontrak atau membuat surat wasiat mereka laki-laki membutuhkan gaya hidup tak bercacat untuk bertindak sebagai saksi.

Selain itu, orang-orang ini harus ditemukan dengan mudah jika pernah kesaksian mereka dibutuhkan. Untuk memastikan bahwa mereka yang tersedia dalam kasus tersebut, al-Djazari ayah mulai menetapkan mereka tunjangan.

Redaktur : Agung Sasongko
Reporter : Qommarria Rostanti