Bila Muslim Asia Tenggara Berhaji
Rabu , 24 January 2018, 08:01 WIB

Gahetna.nl
Jamaah haji tahun 1951 di atas Kapal Rotterdam lloyd menuju Makkah.

IHRAM.CO.ID, "Apakah ada rasisme dan etnosentrisisme di Mekah?" Hampir semua responden mengatakan tidak, tapi saat dia terus menyelidiki, dia menemukan ada beberapa stereotip. Sebagian besar wanita Asia Tenggara, misalnya, melaporkan perasaan "secara fisik lebih kecil" dan "didorong" oleh orang-orang Afrika Barat dan orang-orang Afghan sambil mengelilingi Ka'bah.

 Wanita Asia Tenggara. lanjut Tagliacozzo, berbicara merasa bahwa orang Arab memperlakukan wanita mereka dengan sangat buruk di Makkah." Tagliacozzo menceritakan sebuah wawancara: "'Kami lebih baik di Asia Tenggara," katanya pada saya. "Tidak ada orang yang boleh diijinkan untuk memperlakukan istri dan saudari perempuannya dengan cara seperti itu." "Tentu saja ini adalah terjemahan Tagliacozzo. Umat Islam berbicara dalam bahasa Indonesia dan dialek Melayu yang berbeda, yang menimbulkan pertanyaan, bagaimana orang-orang yang beragam ini berkomunikasi di Mekah?

Tagliacozzo menemukan bahwa, misalnya, orang-orang dari Thailand sering mengalami masalah di Arab Saudi; Banyak vendor dan penduduk lokal di Mekah belajar bahasa Melayu Indonesia dan Melayu biasa, tapi tidak banyak yang bisa berbahasa Thai. Orang Cina buta dari Malaysia mengalami Mekah sepenuhnya melalui apa yang dia dengar. Dia melaporkan mendengar "ketinggian bahasa," kata Tagliacozzo, yang mengatakan bahwa ada "banyak bahasa yang berbeda berfungsi sekaligus."

 "Setiap orang diberi ruang sekitar tiga kaki, pada dasarnya cukup untuk tidur.Seorang wanita Melayu berusia enam puluhan yang pergi haji dua kali - pernah berusia sepuluh tahun dan sepuluh tahun yang lalu - teringat berada di kapal di tengah Samudera Hindia pada tahun 1951. Dua penumpang tua meninggal dan tubuh mereka dibungkus kain kaffan dan diturunkan ke laut.

"Secara harfiah pasti ada jejak kerangka" yang menghubungkan Asia Tenggara dan Afrika Timur ke Mekkah, kata Tagliacozzo. "Pada tahun 1952 tidak ada transportasi udara. Kami melakukan perjalanan selama empat belas hari dengan kapal." Perjalanannya ramai dan tidak ada segregasi penumpang.

"Setiap orang diberi ruang sekitar tiga kaki, pada dasarnya cukup untuk satu orang tidur.'' kata mereka pada Taglicozzo.

Haji itu sendiri memakan waktu empat belas hari tapi perjalanannya sendiri pada waktu itu bisa memakan waktu antara delapan belas dan dua puluh hari. Bahkan sekarang, orang-orang melakukan perjalanan dalam keadaan sulit. Asia Tenggara memiliki negara kaya dan miskin dan "haji dari Asia Tenggara mencerminkan kenyataan yang sangat beragam ini," ujar Tagliacozzo.

photo
Romongbongan haji Sumtatra tahun 1880.



Orang kaya dari Singapura dan Brunei tinggal di hotel yang nyaman seperti Hilton Makkah di dekat masjid utama. Muslim Kamboja, di sisi lain, melaporkan tinggal di lantai satu kamar yang dibagi oleh empat puluh lima orang di sebuah asrama yang berjarak dua mil jauhnya. Muslim Thailand biasa pergi haji dengan orang-orang Melayu, lanjutnya pada Tagliacozzo.


Tapi rupanya apa yang sekarang terjadi justru sebaliknya.  Garis sejarah sudah begitu lama dan korupsi begitu buruk dalam organisasi yang mengatur haji orang Melayu. Akibatnya banyak orang pergi secara ilegal melewati perbatasan untuk mengambil haji Thailand sebagai gantinya.

Seorang wanita berusia 81 tahun meninggalkan Thailand selatan begitu dalam hidupnya pada usia dari 79 untuk pergi haji sendirian. Tagliacozzo bertanya kepadanya apakah dia takut: "Dia menatapku dan dia memiliki kilatan yang besar di matanya dan dia berkata, 'Apa yang harus aku takutkan? Umurku 79 tahun. Aku merasa bersih untuk pertama kalinya dalam hidup saya,'' ujarnya.

Peziarah itu menghabiskan tabungan mereka untuk menempuh perjalanan panjang dan terkadang berbahaya ke Makkkah, pusat spiritual Islam. Tagliacozzo tertarik pada efek spiritual dari haji dan bertanya kepada subjek apakah mereka akan melakukan perjalanan lagi.

Kebanyakan orang mengatakan bahwa mereka ingin pergi lagi. Seorang pria Brunei menjelaskan bahwa karena haji dia merasa "lebih tenang di dalam hatinya." Ada yang mengatakan bahwa mereka ingin melakukan haji untuk orang lain, orang tua atau orang cacat atau bahkan seseorang yang telah meninggal dunia.

Seorang Muslim Filipina berkata, "Anda bisa sangat miskin dan masih sering pergi haji." Banyak orang kaya Filipina, katanya, tidak pernah pergi haji. Banyak wanita mengatakan bahwa masjid Nabi di Madinah memiliki kekuatan spiritual tertentu. Wanita di sana akan berpegangan tangan dan membentuk lingkaran di sekitar saudara perempuan sehingga dia bisa berlutut dan berdoa tanpa berdesak-desakan oleh orang banyak. Yang lainnya merasa sangat ingin mengikuti jalan hidup Muhammad di dataran Arafat. Namun, sebagian besar melaporkan emosi yang luar biasa dari Ka'bah itu sendiri.

 "Saya merasa bersih untuk pertama kalinya dalam hidup saya," kata Many seorang pria Filipina kepada Tagliacozzo.

Many mengatakan, mereka melihat hal-hal tak terduga di Makkah dan Madinah. "Saya diberitahu berkali-kali bahwa orang-orang melihat wajah orang-orang mati di tengah keramaian," kata Tagliacozzo. Orang-orang yang dia ajak bicara melihat anak-anak, tetangga dan kakek-nenek yang telah meninggal dunia sampai empat puluh tahun sebelumnya. Orang-orang lain mengatakan bahwa mereka melihat formasi awan aneh di Mekah. Seorang pria melaporkan mukjizat medis; Dia mengatakan bahwa anaknya memiliki tumor otak yang tidak bisa dioperasi tapi ketika dia meminum air dari sumur suci Zamzam, tumor tersebut secara misterius menyusut.

"Sangat mudah untuk mengaitkan jenis cerita ini dengan kelelahan dan stres dan ekstasi spiritual yang sering menyertai pilgrim tinggal di kota-kota suci, kata Tagliacozzo. Tapi mereka muncul berulang kali dalam berbagai bentuk dan dalam berbagai acara oleh banyak haji. "Kebanyakan peziarah merasa lebih dekat dengan Islam dan percaya bahwa mereka telah menjadi Muslim yang lebih baik." Tagliacozzo mengatakan bahwa itu Lebih kompleks dari itu.

photo
Kapal haji Asia Tenggara.


Namun ketika Tagiacozzo menanyakan kepada seorang haji, dia menatapku diam-diam sejenak dan memilih kata-katanya dengan sangat hati-hati:" Saya rasa kedekatan dengan Tuhan datang pada ombak rendah dan tinggi dan haji tidak harus mempengaruhi persatuan itu. Ini sedikit lebih buruk bagi saya sekarang, sayangnya, meski saya memang pernah ke kota-kota Kudus. Pada akhirnya ini Anda memiliki perasaan yang sangat bagus bahwa orang-orang yang berada di sisi yang berbeda - Amerika dan dunia Muslim - telah duduk dan membicarakan sesuatu yang penting."

Lalu jenis percakapan yang bisa Anda dapatkan sebagian didasarkan pada siapa Anda? Menjadi orang Amerika di dunia sekarang berarti hal-hal tertentu; Ini memiliki hak-hak penting di sebagian besar dunia Muslim. "Seorang peneliti China atau Jepang, Tagliacozzo mengatakan, akan memiliki pengalaman yang berbeda karena mereka dianggap netral. Menjadi pria muda Amerika yang bepergian di Asia Tenggara merupakan tantangan di masa depan." Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah jujur ​​saja, "kata Tagliacozzo.

Memang orang-orang kadang-kadang merasa gugup karena dia orang Amerika, tapi" kebanyakan orang, katanya, jika mereka merasa Anda asli - dan tidak menggunakan materi ini untuk diberikan kepada CIA - menanggapi pertanyaan dengan baik. "Namun, beberapa orang tidak mempercayainya dan membungkam, namun tidak ada yang menolak untuk berbicara kepadanya, terlepas dari pertanyaan mereka tentang apa yang sedang dilakukannya di sana,' kata Tagliacozzo seraya meyakinkan kepada para haji itu bahwa dia seorang sejarawan dan tidak bekerja untuk pemerintah.

Memang Tagliacozzo menjauh dari pembicaraan tentang kekerasan, al-Qaida atau terorisme, terutama di Thailand selatan dan Filipina, di mana telah terjadi kekerasan terhadap umat Islam baru-baru ini, agar dia tetap mengikuti topik haji. "Pada akhir ini Anda memiliki rasa yang sangat bagus bahwa orang-orang yang berada di sisi yang berbeda - Amerika dan dunia Muslim - telah duduk dan membicarakan sesuatu yang penting, " kata Tagliacozzo.

Tagliacozzo menerima gelar PhD di Universitas Yale. Bukunya, Secret Trades, Porous Borders, diterbitkan Yale University Press. Dia berharap bisa menyelesaikan bukunya tentang haji Asia Tenggara dalam beberapa tahun.

Redaktur : Muhammad Subarkah
Sumber : international.ucla.edu