Wukuf dan Mencari Kerikil di Muzdalifah Berjalan Sukses
Sabtu , 02 September 2017, 08:36 WIB

Mast Irham/EPA
Kendaraan yang membawa Jamaah haji melaju menuju Muzdalifah usai berwukuf di Arafah, Kamis (31/8) waktu setempat.

IHRAM.CO.ID, MINA — Juru Bicara Keamanan Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi, Mayjen Mansour Al-Turki, menyatakan proses wukuf dan bermalam di Muzdakifah telah berjalan dengan lancar dan aman.

Dalam konferensi pers yang di gelar pada Jumat malam, (1/9), Mansoor menegaskan meski begitu pihaknya masih terus waspada untuk mengamankan prosesi haji selanjutnya, berupa pelemparan jumrah di Mina, Sa’i, tawaf Al-Ifada, hingga tawaf wada’a.

“Kami akan terus memberikan perhatian kepada prosesi selanjutnya itu,’’ kata Mansoor, seperti dikutip Saudigazette.com

Sementara itu, Penasihat Menteri Haji dan Umrah, Hatim Bin Hassan Qadhi mengatakan bahwa lebih dari 750.000 peziarah pergi Mina ke Arafah dan kembali ke Mina melalui Muzdalifah dengan menggunakan sistem  transportasi antar-jemput konvensional dengan menaiki bus. Selain itu, sekitar 350.000 peziarah menggunakan ‘kereta Mashaer’ (kereta yang beroperasi di kawasan Armina)

Qadhi menambahkan bahwa lebih dari 1,9 juta peziarah sejauh ini berhasil menyelesaikan pelemparan Jamarat Al-Aqabah dan telah menuju ke Masjidil Haram di Makkah untuk melakukan Tawaf Al-Ifada, sebelum kembali ke Mina di mana mereka tinggal di sana selama dua hingga tiga hari.

Qadhi mengatakan bahwa rencana tersebut menetapkan bahwa para peziarah memang harus tinggal di tenda di Mina selama hari kedua Tashreeq dari pukul 10:30 sampai 14:00 waktu Arab Saudi. Tujuannya untuk mengurai  kemacetan lalu lintas di jalan menuju Jembatan Jamarat   dan agar keamanan bagi para peziarah dapat lebih ditingkatkan

Dia menyarankan para peziarah untuk tidak membawa ritual pribadi mereka saat melakukan pelemparan jumrah yang melambangkan pelemparan terhadap syetan tersebut.

 

Redaktur : Muhammad Subarkah