Warga Makkah Meminta Bengkel dan Rongsokan Mobil Dipindah
Ahad , 05 November 2017, 13:51 WIB

Saudigazette.com
Rongsokan mobil di Makkah.

IHRAM.CO.ID, MAKKAH — Kenaikan jumlah bengkel industri dengan akumulasi kendaraan yang ditinggalkan selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun di beberapa lingkungan di Makkah termasuk Kaakiya, Aziziyah dan Jalan Haji telah membingungkan penduduk kota suci untuk waktu yang lama. Mereka meminta agar pemerintah setempat segera memindahkannya.

Orang-orang mengeluh tentang kurangnya komitmen dari pemilik bengkel untuk memperbaiki kendaraan yang rusak tepat waktu.  Mereka meninggalkan kendaraan untuk diperbaiki di pinggir jalan, menghambat pergerakan dan kadang-kadang melanggar area yang tidak sah. Ini karena merupakan tidaka melanggar hukum dengan memperluas operasi bengker kerjanya sehingga menjadi kegiatan yang tidak diizinkan.

Berbicara kepada surat kabar Al-Madina dan dilansir oleh Saudigazette.com, seorang kepala mekanik bengkel di Makkah mengatakan bahwa zona industri bengkel itu kini penuh dengan kekacauan. Orang-orang pun tidak tahu siapa yang harus melaporkan pelanggaran ini.

Warga Makkah lainnya, Mohammed Al-Harbi dan Fahad Al-Nashiri mengatakan bahwa banyak bengkel perbaikan mobil melakukan bisnis yang melanggar persyaratan yang ditetapkan dalam lisensi yang diberikan kepada mereka. Akibatnya, banyak di antaranya menyebabkan kerusakan kendaraan.

Mereka menunjukkan bahwa alasan penyebaran kegiatan ilegal ini adalah kurangnya tindak lanjut dan pemantauan oleh pihak berwenang untuk memastikan bengkelnya itu sesuai dengan peraturan dan persyaratan perjanjian perizinan.

Nasser Al-Zahrani mengatakan bahwa banyak lokakarya di lokasi industri itu tidak sesuai dengan perintah perjanjian lisensi. Dia mencatat bahwa tingkat kebersihan rendah dan jumlah kontainer yang seharusnya disediakan oleh pemilik bengkel sangat kecil dibandingkan dengan volume sampah.

Essam Turki Khalifa, kepala sebuah serikat mekanik di Makkah, menjelaskan bahwa setidaknya 20 kasus dipindahkan ke kantornya oleh polisi setiap bulan dan sebagian besar kasus ini diselesaikan secara damai. Tidak ada sistem hukuman terhadap pemilik bengkel yang melanggar.

Khalifa mengakui bahwa banyak bengkel yang beroperasi secara ilegal. Dia menunjukkan bahwa institusi-institusi ini seharusnya memberi para lulusan muda muda dari pelatihan teknis dan kejuruan institut dan kesempatan kerja. Namun pada kenyataannya hal itu tidak terjadi.

Osama Bin Abdullah Al-Zaytouni, direktur hubungan media di Kota Makkah, mengatakan bahwa pihaknya sangat memperhatikan lokakarya dan kawasan industri di Makkah melalui pemantauan reguler terhadap lokasi-lokasi ini. Pemerintah kota melakukan kampanye inspeksi berkala yang memanfaatkan sumber dayanya untuk kapasitas penuh.

Mengenai soal mobil yang ditinggalkan, dia mengatakan ada kampanye intensif untuk mengeluarkan mobil-mobil ini dari jalanan.

Kepala keselamatan lalu lintas dan juru bicara Departemen Lalu Lintas Kota Makkah, Kolonel Fawzi Al-Ansari mengatakan bahwa mereka menindaklanjuti untuk memastikan bahwa semua peraturan ditetapkan dan diterapkan. Dia mengatakan pelanggar apapun akan dihukum sesuai prosedur hukum.

Sementara itu, penduduk Makkah telah meminta kotamadya untuk merelokasi sekitar 50 tempat pembuangan barang mobil di dekat Jalan Haji dan daerah Maqrah. Mereka mengatakan bahwa lokasi tersebut merupakan ancaman tidak hanya bagi kesehatan mereka tetapi juga bagi lingkungan.

Menanggapi keluhan warga, pemerintah kota mengatakan telah menyelesaikan 50 persen kota industri di Oukashiya secara eksklusif untuk lokakarya mobil.

Kota industri baru, yang meliputi area seluas 4 juta meter persegi dan diperkirakan berharga 2 miliar Real Saudi, akan fokus pada semua aktivitas yang berkaitan dengan kendaraan bermotor.

Warga berkeras bahwa setiap penundaan dalam memindahkan tempat sampah mobil dari daerah pemukiman ke Oukashiya akan mengancam kesehatan masyarakat yang tinggal di daerah yang populasinya terus berkembang.

Mohammed Al-Zahrani, Faisal Al-Saedi, Abdullah Al-Otaibi dan Mufreh Al-Qurashi, semuanya penduduk Maqrah, telah sepakat bahwa tempat barang rongsokan harus segera digeser. "Kita tidak bisa menunggu lagi untuk memindahkan tempat sampah ini ke lokasi terpencil yang jauh dari daerah pemukiman," kata Al-Zahrani.

"Ada rumah, tempat bermain dan pertokoan di dekat tempat barang rongsokan dan kotamadya harus memindahkan mereka ke tempat lain untuk melindungi kesehatan warga," kata Al-Saedi.

Al-Otaibi mengatakan bahwa pemerintah kota telah berjanji untuk memindahkan tempat barang rongsokan ke lokasi di selatan Makkah dan menghentikan pembaharuan izin kebun barang rongsokan. "Yang kami inginkan hari ini adalah mempercepat prosesnya," tambahnya.

Zaytouni menegaskan bahwa 50 persen kota industri baru telah selesai dibangun. "Ini adalah tempat yang dialokasikan untuk semua kegiatan yang berhubungan dengan mobil termasuk tempat barang rongsokan, ruang pamer dan suku cadang," katanya.

Kota baru ini juga akan mengakomodasi bengkel perawatan untuk karya lukis dan perbaikan, serta toko untuk aksesori, logistik dan layanan publik. Ini akan melayani pelanggan dari seluruh wilayah, kata juru bicara tersebut.

Dia mengatakan bahwa kotamadya tersebut berkoordinasi dengan pihak pelayanan publik  untuk memastikan bahwa tidak ada bengkel mobil dan tempat pembuangan sampah yang dioperasikan tanpa izin ini.

Mengenai masalah pembersihan, Zaytouni mengatakan bahwa pemerintah kota menempatkan sejumlah besar pekerja untuk menjamin kebersihan daerah pemukiman di Jalan Haji dan Maqrah.

Redaktur : Muhammad Subarkah
BERITA TERKAIT