Selfie di Depan Ka’bah: Semoga tak Menjelma Stupid Man, Smart Phone!
Sabtu , 25 November 2017, 10:40 WIB

saudigazette.com
Peziarah selfie di depan Ka'bah.

Lengan Abdul Rahman telulur ke depan. Setela itu telepon genggamnya disapunya. Posisi badannya kemudian diluruskan dengan pemandngan suasana Masjidil Haramam Makkah. Setelah itu dipencet tombol kamera telepon genggamnya. Jepret. Maka sebuah gambar foto dirinya dengan latar belakang Ka’bah bisa diunggahnya.

Rahman girang bukan kepalang. Dia bayangkan Nabil anaknya yang baru berisuai 18 tahun dan berada ribuan kilometer jauhnya dan berada di benya lain. Ia yakin anaknya akan senang melihat foto yang akan dikirimkan melalui applikasi di telepon selularnya itu. Tak hanya foto Rahman juga mengirimkan tayangan video tentan kegiatan dirinya dirinya ketika di tanah suci.

"Suatu hari saya berharap bisa melakukan ziarah," katanya di layar telepon seluluarnya. Ayahnya tersenyum lebar, anaknya pun tersenyum lebar juga.

Abdul Rahman adalah satu dari lebih dari 1,7 juta peziarah asing yang bepergian ke Makkah untuk berhaji pada tahun 2017. Bagi dia, dan  umat beriman lainnya haji adalah perjalanan spiritual yang sangat dalam, yang selama berabad-abad oleh setiap Muslim yang ‘mampu’ telah diminta untuk melakukan setidaknya sekali seumur hidup.

Nah, di era smartphone, media sosial dan live video streaming sekarang ini, pengalaman spiritual ini bisa dibagikan secara real time.

"Saya menunjukkan kepadanya hidup,  betapa bahagianya kita, betapa beruntungnya kita," kata Abdul Rahman seraya memamerkan imo, aplikasi yang dia gunakan untuk melakukan video call.


Redaktur : Muhammad Subarkah
Sumber : saudi gazette. AFP. dan lainnya.
BERITA TERKAIT