Ketika Nabi Marah kepada Orang Berdoa di Ka’bah
Ahad , 03 September 2017, 08:37 WIB

AP Photo / Mosa'ab Elshamy
Jamaah haji berdoa saat mereka menyentuh Ka'bah, bangunan kubik di Masjidil Haram di kota suci Muslim, Mekkah, saat melakukan Tawwaf, gerakan anti-searah jarum jam di sekitar Ka'bah selama tahunan ziarah, yang dikenal sebagai haji, di Arab Saudi.

Oleh: Didin Sirodjudin AR

Menjadi haji mabrur adalah juga menjadi orang yang tambah dermawan setelah pulang ke kampung halaman. Maka, untuk  bapak dan ibu haji yang sedang berada di Baitullah, inilah kisah menarik dari Ibnu Abbas, seperti tercantum dalam kitab "Tanbihul Ghafilin karya Abullaits As-Samarqandi: 



Suatu saat Rasulullah saw melewati orang yang sedang menggelantung di kelambu Ka'bah sambil menjerit-jerit:
أسأٙلُك بحُرمةِ هذاالبيتِ أنْ تٙغْفِرٙلى.
("Aku mohon kepada-Mu dengan kehormatan Rumah ini agar Engkau mengampuniku.").

Rasulullah SAW menegur: "Wahai 'abdullah, mintalah dengan kehormatanmu, karena kehormatan mukmin lebih agung di sisi Allah daripada kehormatan Rumah ini." 


Lelaki itu menjawab: "Ya Rasulullah, aku punya dosa yang sangat besar sekali.”

”Memangnya dosamu apa?" tanya beliau.

Sahut orang itu: "Aku banyak harta, ternak dan kuda, tetapi jika ada orang datang meminta sesuatu, seolah ada nyala api keluar dari wajahku saking marah dan bencinya kepada peminta-minta itu."


Rasulullah SAW marah seraya menuding orang itu:
تٙنٙحّٙ عنِّى يا فاسِقُ لاتُحْرِقْنِى بِنٙارِك

.....
("Pergi kamu dari sisiku, wahai org fasiq!! Jangan bakar aku dengan apimu.... Demi Zat yang jiwaku di tangan-Nya, seandainya kamu berpuasa 1000 tahun dan shalat 1000 tahun kemudian kamu mati dalam keadaan kikir  seperti ini, niscaya Allah akan melemparkan kamu ke dalam neraka. Ketahuilah, kikir itu sebagian dari kufur dan kufur itu berada di neraka, sedangkan dermawan itu sebagian dari iman dan iman itu berada di surga").

Rasulullah SAW menggambarkan perbedaan antara sifat dermawan dan kikir dalam perumpamaan yang indah ini:

"Dermawan adalah pohon dari pohon-pohon di surga yang dahan-dahannya terjulur ke bumi. Barangsiapa meraihnya, dia akan ditarik oleh dahan-dahan itu ke surga. Sedangkan kikir adalah pohon dari pohon-pohon di neraka yang dahan-dahannya terjulur ke bumi. Barangsiapa meraihnya, dia akan ditarik oleh dahan-dahan itu ke neraka."


Semoga kita mendapat haji mabrur dan kembali lagi ke tanah air menjadi orang yang lebih dermawan dari sebelumnya.

*Pengasuh Pesantran Lembaga Kaligrafi Alquran (Lemka).

Redaktur : Muhammad Subarkah