Masjid Kisas, Masjid Sederhana di Tepi Laguna Penuh Sensasi
Senin , 18 September 2017, 16:13 WIB

dok. Kemenag.go.id
Masjid Kisas

REPUBLIKA.CO.ID, Lalu-lalang kendaraan di Jalan Madinah al-Munawwarah Kota Jeddah masih ramai, menjelang Maghrib sore itu. Di seputar kawasan Masjid Juffali beberapa kendaraan terparkir rapi. Di pinggir laguna, di samping masjid, sejumlah warga lokal nampak menikmati pemandangan.

Mereka duduk-duduk di tepi pantai, mencicipi makanan ringan sembari menatap kejernihan air laut yang kontras dengan gedung-gedung megah di seberang laguna. Sore atau malam hari memang selalu menawarkan sensasi berbeda di kawasan elite Jazirah Arabia. Apalagi, di musim panas seperti ini. Dan laguna atau pantai menjadi tempat favorit melepas penat.

Jika tepian pantai dilengkapi bangunan masjid, maka lengkap sudah ‘kesempurnaannya’ sebagai tempat wisata. Masjid itu pasti akan ramai dikunjungi orang. Sudah tradisi di berbagai kawasan Arab Saudi, panggilan azan akan selalu memutus sejenak segala bentuk aktivitas warga. Walau asyik dibuai indahnya tamasya, mereka bakal beranjak ke masjid begitu mendengar azan.

Masjid berdesain sederhana namun elegan ini berhadapan dengan kantor Departemen Luar Negeri Arab Saudi yang terletak di seberang jalan. Dipisahkan Jalan Madinah Al-Munawwarah. Masjid indah ini lebih dikenal dengan sebutan Masjid Kisas, karena kerap digunakan sebagai tempat eksekusi para pelanggar hukum yang menerima vonis hukuman kisas.

Tempat kisas ini hanya berupa bangunan terbuka tanpa tembok, berukuran sekitar 20 meter persegi. Satu area dengan tempat parkir kendaraan. Bangunan berlantai keramik yang terletak di halaman masjid bagian belakang itu hanya didominasi empat tiang penyangga dan atap. Tak ada pernik lain yang menempel. Tak tampak pula kesan seram sebagai tempat eksekusi.

Sebagaimana masjid-masjid bersejarah lain di seputar Kota Jeddah, masjid ini juga ramai dikunjungi peziarah atau jemaah haji. Sore itu misalnya, terlihat empat unit bus memasuki halaman parkir masjid, beberapa saat setelah kumandang azan Maghrib. Dari model pakaian dan kopiah yang bertengger di kepala penumpang pria, jelas bahwa mereka adalah jamaah haji Indonesia. Ternyata mereka adalah rombongan jamaah kloter 71 Embarkasi Surabaya (SUB 72).

Ruang wudu Masjid Kisas terbilang bersih dan mewah, seperti halnya masjid-masjid besar di Kota Suci. Di ruang utama, karpet tebal nan empuk terhampar menutupi seluruh lantai tempat shalat. Tiang-tiang besar nampak kokoh menyangga bangunan. Sekeliling dinding dihiasi kaligrafi-kaligrafi indah, cuplikan beberapa surat dalam Alquran.

Melongok ke atas, sejumlah lampu kristal menggantung di atap. Seolah membentuk harmoni simetris dengan tiang yang berwarna putih. Nuansa ibadah di masjid ini kian membuat ekstase karena didukung suhu ruangan yang begitu dingin.

Keanggunan interior dan kesejukan udara yang ditopang tata cahaya nan redup merupakan satu keunggulan masjid ini. Intensitas cahaya yang memancar dari lampu-lampu di seluruh ruangan sepertinya sengaja diatur agar tak menyilaukan mata jamaah. Dengan begitu, orang yang shalat (mushalli) diharapkan dapat menyerap aura masjid ini dengan ketundukan mendalam.

“Kami senang dapat mengunjungi dua masjid bersejarah di Kota Jeddah,” tutur Sutikno, jemaah haji Kloter SUB 72, saat ditemui usai shalat. Jamaah haji dari Surabaya, Jawa Timur ini sebelumnya telah mengunjungi Masjid Ar-Rahmah atau Masjid Terapung di tepi Laut Merah.

Lawatan Sutikno dan rombongannya dikoordinasi oleh sebuah Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH). Masing-masing jemaah membayar sebesar SAR 60 sebagai ongkos keliling Jeddah. Namun, kata dia, tak semua jamaah Kloter SUB 72 ikut rihlah. “Yang ikut hanya yang tergabung dalam KBIH saja,” tuturnya.

Dapat mendirikan shalat berjamaah di Masjid Kisas merupakan kebanggaan tersendiri bagi Sutikno dan kawan-kawan. Maklum tak semua jemaah haji mendapatkan kesempatan mengunjungi masjid ini, dengan beragam alasan yang melatarinya.


Redaktur : Agus Yulianto
Sumber : kemenag.go.id
BERITA TERKAIT