Kemendagri Angkat Bicara Soal Aturan Baru Rekam Biometrik

Rabu , 24 Apr 2019, 21:42 WIB Reporter :Ali Yusuf/ Redaktur : Hasanul Rizqa
Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil  Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh Sh, MH usai menandatangani perjanjian kerja sama di Jakarta, Jumat (11/1).
Foto : Yogi Ardhi/Republika
Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh Sh, MH usai menandatangani perjanjian kerja sama di Jakarta, Jumat (11/1).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Arab Saudi telah mengeluarkan aturan terbaru mengenai rekam biometrik bagi para jamaah yang datang ke Tanah Suci. Beleid itu tertuang dalam Keputusan Kerajaan Arab Saudi Nomor 43313 tanggal 9 April 2019. Dengan begitu, proses penerbitan visa dapat dilakukan tanpa harus menunggu rekam biometrik di negeri asal Jamaah. Demikian pula, rekam biometrik bagi mereka dapat dilakukan setibanya di bandara Madinah dan/atau Jeddah.

 

Terkait itu, Dirjen Dukcapil Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Zudan Arif Fakrulloh mengaku bersyukur. Menurutnya, aturan tersebut cenderung memudahkan jamaah umrah asal Tanah Air. "Alhamdulillah, Allah SWT mengabulkan doa kita, doa umat islam yang akan berangkat umroh," tutur Zudan Arif Fakrulloh saat dihubungi Ihram.co.id, Rabu (24/4).

Baca Juga

Dia menambahkan, sudah semestinya aturan yang ada bertujuan melayani masyarakat dengan sebaik-baiknya. Apalagi, bila hal itu berkaitan dengan masyarakat yang hendak melaksanakan ibadah ke Tanah Suci. "Filosofi terdalamnya adalah bagaimana agar setiap kebijakan yang dibuat itu bisa membahagiakan rakyatnya," ujar dia.

Lebih lanjut, Zudan berharap, kejadian silang pendapat yang pernah terjadi dalam mengatasi kebijakan rekam biometrik dapat menjadi pelajaran bersama. "Berikan kemudahan. Dan antar lembaga pemerintah untuk bisa bersinergi demi rakyat dan ibu pertiwi," katanya.

Sebelumnya, pihak Ditjen Dukcapil Kemendagri pernah mengusulkan agar VFS Tasheel tidak perlu melakukan rekam biometrik bagi para calon jamaah umrah asal Indonesia. Perusahaan itu cukup meminta data rekam biometrik WNI yang dimaksud kepada Kemendagri. Sebagai informasi, pihak swasta itu memang sebelumnya telah ditunjuk Kedutaan Arab Saudi untuk melakukan perekaman biometrik terhadap tiap calon jamaah umrah di Tanah Air.

"Karena rekam biometrik sudah dilakun rakyat melalui rekam KTP elektronik," katanya.

Monday, 18 Zulhijjah 1440 / 19 August 2019
IMSAK SUBUH ZUHUR ASAR MAGRIB ISYA
04:32 WIB 04:42 WIB 11:58 WIB 15:19 WIB 17:56 WIB 19:07 WIB