Makna Penting Kehadiran Petugas Bagi Jamaah Haji

Rabu , 01 May 2019, 17:04 WIB Reporter :Muhammad Hafil / Redaktur : Nashih Nashrullah
Direktur Bina Haji Kemenag Khoirizi H Dasir sedang memberikan pengarahan kepada petugas haji di Arab Saudi, Rabu (24/4) pagi.
Foto : Dok MCH
Direktur Bina Haji Kemenag Khoirizi H Dasir sedang memberikan pengarahan kepada petugas haji di Arab Saudi, Rabu (24/4) pagi.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA – Jamaah haji Indonesia ketika di Arab Saudi sangat membutuhkan kehadiran petugas. Karena, hal tersebut akan tersebut akan membuat jamaah menjadi tenang. 

 

"Harapan jamaah kepada petugas adalah kita hadir bersama mereka. Sehingga, mereka akan merasa tenang," kata Direktur Bina Haji Kementerian Agama, Khoirizi H Dasir, saat menjadi pemateri Pembekalan Terintegrasi Petugas Haji Arab Saudi Tahun 1440 H/2019 M di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta, Rabu (1/5).

Baca Juga

Menurut Khoirizi, pelayanan petugas yang baik akan membuat jamaah merasa puas. Karena itu, ada beberapa hal yang harus dilakukan dan dilarang bagi petugas haji Indonesia selama bertugas di Arab Saudi.

Pertama, lanjut Khoirizi, petugas harus selalu hadir di tengah-tengah jamaah baik diminta ataupun tak diminta. Kedua, selalu menggunakan atribut petugas di manapun berada.  

Ketiga, disiplin dan tanggung jawab dalam melayani tamu-tamu Allah. Keempat, memberikan pelayanan yang terbaik untuk tamu Allah. Dan yang kelima, petugas harus menjaga nama baik Indonesia.

Adapun yang dilarang dilakukan oleh petugas haji Indonesia yaitu, tidak hadir di tengah jamaah. Kedua, tidak menggunakan atribut petugas. Ketiga, tidak disiplin. Keempat, tidak tanggung jawab dalam melayani tamu Allah. Dan yang kelima, tidak menjaga nama baik Indonesia.

Karena itulah, lanjut Khoirizi, petugas haji Indonesia harus memahami dan menjalani sifat-sifat Nabi Muhammad SAW. "Yaitu, shiddiq yang berarti petugas harus memiliki integritas, amanah yang berarti petugas harus komitmen dalam menjaga amanah. Kemudian, tabligh atau melakukan komunikasi dengan baik dan fathanah yang menuntut petugas haji cerdas dan melakukan budaya kerja yang penuh inovasi." kata Khoirizi.

Untuk diketahui, petugas haji yang tergabung dalam PPIH Arab Saudi itu berjumlah 1.108 orang. Mereka direkrut dari Kementerian Agama, Kementerian Kesehatan, TNI, Polri, serta instansi terkait lainnya.

Selama di Arab Saudi, mereka akan bekerja di tiga daerah kerja (daker). Yaitu, Daker Makkah, Madinah, dan Bandara Jeddah serta Madinah. Rencana perjalanan haji sendiri akan dimulai pada 7 Juli 2019 dan berakhir pada 17 September 2019.

 

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019
IMSAK SUBUH ZUHUR ASAR MAGRIB ISYA
04:32 WIB 04:42 WIB 11:59 WIB 15:20 WIB 17:56 WIB 19:07 WIB

BERITA LAINNYA