Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Garuda Komitmen Penerbangan Haji 2018 Bebas Mogok

Sabtu 07 Jul 2018 01:03 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolanda

Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Pahala N Mansury menjelaskan mengenai kesepakatan dengan Asosiasi Pilot Garuda (APG) dan Serikat Karyawan Garuda (Sekarga) yang pada akhirnya membatalkan rencana mogok kerja di Auditorium Garuda City Center, Komolek Perkantoran Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (6/7).

Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Pahala N Mansury menjelaskan mengenai kesepakatan dengan Asosiasi Pilot Garuda (APG) dan Serikat Karyawan Garuda (Sekarga) yang pada akhirnya membatalkan rencana mogok kerja di Auditorium Garuda City Center, Komolek Perkantoran Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (6/7).

Foto: Republika/Rahayu Subekti
Para pilot dan karyawan berkomitmen menjaga kelancaran pelaksanaan haji.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Asosiasi Pilot Garuda (APG) dan Serikat Karyawan Garuda (Sekarga) sebelumnya memiliki masalah internal dengan management Garuda Indonesia. Dengan adanya permasalahan tersebut, beberapa kali para pilot mengancam untuk melakukan mogok kerja sehingga berdampak pada kelangsungan penerbangan. 

Terlebih pada bulan ini memasuki penerbangan haji 2018. Namun, Garuda sudah memastikan pada kesempatan tersebut bebas mogok kerja. "Sebagaimana diketahui nanti pada 17 Juli 2018 akan mulai diselenggarakan penerbangan untuk periode haji 2018 khususnya fase pertama," kata Direktur Utama Garuda Indonesia Pahala N Mansury di Auditorium Garuda City Center, Komoleks Perkantoran Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (6/7).

Pahala memastikan adanya kesepakatan antara perusahaan dan para pilot untuk tetap fokus menjaga dan meningkatkan kinerja Garuda Indonesia. Ia memastikan persoalan ini sama sekali tidak menggangu operasional penerbangan, termasuk saat musim haji tahun ini. 

Baca juga, Pilot Garuda Batalkan Rencana Mogok Kerja

Selain itu, Pahala juga mengatakan pihaknya dan seluruh pihak Garuda Indonesia akan menjaga sisi keuangan atau operasional. "Ini bagaimana kita menjaga kelancaran operasional ini bisa kita tingkatkan bersama," tutur Pahala. 

Sementara itu, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengapresiasi keputusan APG dan Sekarga yang membatalkan aksi mogok. Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei dan Jasa Konsultasi Kementerian BUMN Gatot Trihargo menilai hal tersebut menjadi komitmen bersama dalam upaya pengembangan perusahaan.

"Upaya tersebut merupakan bukti nyata kepedulian seluruh pihak atas kepentingan nasional dan masyarakat luas," ungkap Gatot. 

Gatot memastikan setelah pertemuan dengan Menteri BUMN Rini Soemaro semalam (6/7), Sekarga dan APG berkomitmen menjaga kelangsungan operasional penerbangan Garuda Indonesia. Termasuk mendukung dan mensukseskan program nasional seperti penerbangan haji tahun ini. 

Sebelumnya, Sekarga, APG, darn Dirut Garuda Pahala melakukan pertemuan dengan Rini dan menghasilkan keputusan tetap  menjaga dan memperbaiki kinerja perusahaan. Selain itu, semua pihaknya juga melakukan komunikasi yang baik untuk memperbaiki kinerja perusahaan. Rahayu Subekti

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA