25 Safar 1441

Haji dan Moderasi Beragama Berkaitan Erat, Ini Penjelasannya

Kamis , 18 Jul 2019, 17:56 WIB Reporter :Muhammad Hafil/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Pengendali Ibadah PPIH Arab Saudi, Oman Fathurahman.
Pengendali Ibadah PPIH Arab Saudi, Oman Fathurahman.

IHRAM.CO.ID, MAKKAH – Ibadah haji bisa menjadi laboraturium ibadah. Sekaligus, bisa menguji moderasi umat Islam dalam beragama. Bagaimana hal tersebut bisa terwujud?

 

"Ibadah haji ini laboraturium ibadah karena menjadi tempat berkumpulnya jamaah haji. Bukan hanya Indonesia saja tapi muslim dari negara-negara lain," kata Pengendali Teknis Bimbingan Ibadah PPIH Arab Saudi, Oman Fathurahman, Kamis (18/7).

Baca Juga

Menurut Oman, haji bisa menguji sejauh mana umat Islam menerima keragaman. Jika memahami keragaman itu, maka jamaah tersebut sudah menerapkan sikap moderat dalam beragama.

"Moderat itu maksudnya kita meyakini cara ibadah kita tetapi kita menghargai orang lain (yang berbeda)," kata Oman.

Menurut Oman, secara normatif, umat Islam di manapun akan sama. Misalnya, soal rukun iman atau rukun Islam. 

Tetapi, secara empirik, akan berbeda ekspresinya. "Misal, di NU ada konsep Islam Nusantara atau di Muhammadiyah ada Islam yang berkemajuan. Ini yang disebut berbeda ekspresinya," kata Oman.

Oman juga menyebut contoh lainnya, misalnya di Afrika. "Dan, saya kira jamaah haji sebelum berangkat juga melakukan walimatus safar, tetapi bentuknya yang berbeda," kata Oman. 

Menurut Oman, jika umat Islam hanya memahami cara beragama secara harfiah atau kontekstual, umat akan mudah menilai suatu perbuatan itu menyimpang.

"Kita lihat di Makkah saja. Cara shalatnya ada yang beda. Atau kalau dalam manasik haji. Di Indonesia diajari wanita tak boleh memakai penutup wajah dan telapak tangan saat ihram tapi di negara lain justru memakai cadar," kata Oman.

"Makanya, haji adalah laboraturium agar kita bisa melaksanakan moderasi dalam beragama," kata Oman. 

Konsul Jenderal (Konjen) RI Jeddah M Hery Saripudin mengatakan, jamaah haji menjadi perspektif bagaimana masyarakat Arab Saudi memandang Indonesia. 

Hery mencontohkan bagaimana perspektif masyarakat Saudi terhadap masyarakat Indonesia. Perspektif masyarakat Saudi semakin luas terhadap Indonesia.

“Haji menjadi salah satu sarana pemahaman terhadap masyarakat Saudi terhadap Indonesia," kata Hery.  

Menurut Hery, haji menjadi sarana promosi Indonesia. Mereka adalah duta-duta Indonesia bagaimana mereka itu selalu dipandang masyarakat tertib dan disiplin.

“Kita selalu mendapatkan apresiasi dari Saudi. Meskipun terbesar, tapi rapi pengaturannya. Secara tidak langsung jamaah Indonesia menjadi agen promosi atau aktor yang mempromosikan citra positif Indonesia,” kata Hery.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019
IMSAK SUBUH ZUHUR ASAR MAGRIB ISYA
04:11 04:11 11:40 14:52 17:48 18:58

widget->kurs();?>

BERITA LAINNYA