Sistem Kripto Bisa Ciptakan Koin Halal, Mungkinkah?

Senin , 12 Aug 2019, 19:04 WIB Reporter :Idealisa Masyrafina/ Redaktur : Elba Damhuri
Uang kripto (ilustrasi)
Uang kripto (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Masalah koin digital yang diizinkan atau tidak dalam Islam adalah masalah besar dan telah ditanyakan oleh banyak orang sejak bitcoin muncul 10 tahun yang lalu.  Namun, menurut pakar Keuangan Islam, penerimaan token digital syariah hanyalah masalah waktu dan adopsi kripto.

 

Mata uang digital yang sesuai syariah dan akan digunakan oleh umat Islam di seluruh dunia untuk membeli barang dan jasa halal telah menjadi impian bagi banyak orang. Penggemar kripto di bidang Islam menyebutnya sebagai koin halal.

Menurut seorang pakar yang dikutip oleh Salaam Gateway, munculnya koin halal hanya masalah waktu. Koin halal, untuk menjadi mata uang fungsional perlu memenuhi dua kondisi.  Pertama, harus sesuai dengan syariah. Kedua, perlu memenuhi semua prinsip perbankan Islam.

CEO Amanie Advisor, sebuah perusahaan penasihat keuangan di Kuala Lumpur, Suhaida Mahpot, adalah penggemar konsep ini. "Penerimaan koin halal digital melampaui Syariah. Kita perlu melibatkan regulator, bank sentral dan otoritas sekuritas untuk secara sah menerima koin-koin ini," kata Suhaida dilansir di Salaam Gateway, Selasa, pekan lalu.

Menurut Suhaida, harus ada dukungan dari pemerintah, regulator dan semua pemangku kepentingan yang terkait dengannya.

Pendiri dan CEO perusahaan, Mohd Daud Bakar, adalah pakar keuangan terkenal di Malaysia. Ia juga bekerja di Dewan Penasihat Syariah Malaysia dan secara luas dianggap sebagai ahli hukum Syariah.

Bakar juga penggemar konsep koin halal dan telah berulang kali menunjukkan pujian untuk mata uang itu.

"Dari perspektif Syariah, saya percaya ini adalah bentuk mata uang terbaik yang pernah ada," kata Bakar.

Namun, ia juga tampaknya berpikir motivasi untuk mengembangkan sistem ini sedikit melambat. "Ini harus diatasi oleh komunitas teknologi. Mereka membutuhkan seseorang untuk kembali dan menambah nilai ke sistem," tambahnya.

Suhaida Mahpot, seorang veteran 11 tahun di firma penasihat bergengsi itu, yakin bahwa idenya akan tumbuh dan akan segera ada koin halal yang dapat diperdagangkan di dunia Muslim.

Dia menjelaskan ada perbedaan pendapat di antara para ulama dan pemerintah yang berbeda tentang masalah mata uang digital. Di negara-negara seperti Mesir, perdagangan mata uang kripto telah dilarang oleh para ulama dan pemerintah. Ulama besar bahkan memberikan fatwa terhadap perdagangan kripto yang menyebutnya perjudian dan praktik haram.

Negara-negara seperti Arab Saudi dan Iran juga telah melarang kripto pada tingkat kelembagaan. Suhaida percaya bahwa penolakan itu karena kurangnya kesadaran dan kapan pun itu terjadi, masalah itu akan menjadi bukan masalah.

"Inilah tantangannya: mungkin penolakan bukanlah penolakan murni, tetapi mungkin ada kurangnya kesadaran atau kurangnya informasi yang diberikan kepada mereka. Kami membutuhkan lebih banyak keterlibatan dengan para sarjana untuk membantu mereka memahami lebih jauh," kata Suhaida.

 
Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019
IMSAK SUBUH ZUHUR ASAR MAGRIB ISYA
04:28 04:28 11:50 15:00 17:52 19:00