14 Safar 1442

Mengintip Fasilitas Distrik Luar Angkasa Milik Al Ain UEA

Rabu , 16 Sep 2020, 23:09 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Mengintip Fasilitas Distrik Luar Angkasa Milik Al Ain UEA
Mengintip Fasilitas Distrik Luar Angkasa Milik Al Ain UEA

REPUBLIKA.CO.ID,ABU DHABI -- Sebuah distrik luar angkasa baru akan segera dibuka di Al Ain dan bangunan besar pertamanya akan menampung fasilitas perakitan satelit, integrasi dan pengujian. Pembangunan fasilitas, yang terletak di Pusat Sains dan Teknologi Antariksa Nasional (NSSTC) di Universitas UEA, sudah 90 persen selesai dan diharapkan bisa online pada bulan Oktober.

 

Dilansir dari The National, Rabu (16/9), fasilitas Ini akan menawarkan insinyur, mahasiswa dan peneliti lingkungan dan sumber daya yang tepat untuk merancang, mengembangkan dan menguji satelit hingga 250 kilogram. The National melakukan tur eksklusif ke nsstc untuk mempelajari lebih lanjut tentang fasilitas satelit dan proyek lain yang direncanakan untuk distrik luar angkasa.

Lebih banyak sumber daya untuk pengembangan satelit Fasilitas Satellite Assembly, Integration and Testing (AIT), diluncurkan dalam kemitraan dengan Airbus dan Tawazun Economic Council, akan memberi para insinyur alat yang dibutuhkan untuk membangun satelit berukuran kecil hingga menengah. 

Bangunan itu akan memiliki ruang bersih seluas 320 meter persegi, sehingga perakitan dapat dilakukan di lingkungan yang ramah satelit untuk melindungi komponen sensitif pesawat ruang angkasa.

Dua ruang vakum termal, yang besar dan kecil, akan memungkinkan siswa untuk menguji satelit yang telah selesai dan subsistemnya dalam lingkungan ruang simulasi. Ruangan tersebut meniru suhu dan ruang hampa udara.

Ruangan dengan sistem getaran akan menawarkan simulasi getaran yang ditemui satelit selama peluncuran. Tes ini penting untuk memastikan satelit cukup kuat untuk menahan kondisi peluncuran roket.

Untuk melakukan pengukuran frekuensi radio dan antena, serta uji kompatibilitas elektromagnetik, fasilitas tersebut memiliki ruang anechoic. Ini adalah lingkungan bebas radiasi elektromagnetik.

Berkomunikasi dan melacak satelit akan dimungkinkan melalui ruang kendali darat. Ini akan dilengkapi dengan perangkat keras dan perangkat lunak perintah, kontrol, data dan diagnostik. Fasilitas ini akan mendukung pemantauan telemetri waktu nyata, kemampuan komando pesawat ruang angkasa, dan penyimpanan telemetri operasi pesawat ruang angkasa.

Kamar serupa, tetapi dalam skala ukuran berbeda, tersedia di Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid di Dubai, yang digunakan untuk menguji satelit KhalifaSat dan penyelidikan Mars Hope, dan melacaknya.

Satelit pan-Arab pertama yang dibangun di sini. Ada tiga satelit yang akan dibangun di sini segera setelah fasilitas dibuka. Satelit 813 akan mengukur polusi, tingkat debu, dan emisi gas rumah kaca di seluruh wilayah.

 

BERITA TERKAIT

 

widget->kurs();?>