9 Rabiul Awwal 1442

Wanita Mengklaim Ruang Mereka di Dunia Bisnis Arab

Jumat , 18 Sep 2020, 20:51 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Wanita Mengklaim Ruang Mereka di Dunia Bisnis Arab (ilustrasi).
Wanita Mengklaim Ruang Mereka di Dunia Bisnis Arab (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,SAO PAULO -- Webinar “Tantangan dan peluang bagi perempuan berbisnis dengan negara-negara Arab” diselenggarakan Rabu (16/9) oleh WAHI - Women Who Inspire, komite perempuan Kamar Dagang Arab Brasil (ABCC) bersama dengan kelompok Women Inside Trade ( WIT). Wanita unggulan berpendapat bahwa ada hal-hal yang harus dilakukan sebelum mereka sejajar dengan pria dalam berbisnis. Namun, banyak yang telah dicapai dalam hal kesetaraan dan pengakuan di Afrika Utara dan Timur Tengah.

 

Dilansir dari Brazil-Arab News Agency, Jumat (18/9), Kepala operasi di Timur Tengah dan Afrika Utara Kantor Badan Promosi Perdagangan dan Investasi Brasil (Apex-Brasil), Karen Jones, mengatakan bahwa  22 negara yang membentuk dunia Arab telah berbagi fitur seperti bahasa. “Di Uni Emirat Arab ada banyak ekspatriat dan juga Emirat yang bekerja dan sangat sukses. Senang melihat mereka berhasil. Bahkan di Arab Saudi, yang lebih konservatif, kita bisa melihat kemajuan, dan itu bermanfaat bagi pembangunan negara, ” kata Jones yang berbasis di Dubai, yang sudah 20 tahun tinggal di Timur Tengah. 

“Ada tantangan, dan mereka membutuhkan pemahaman tentang budaya bisnis, berbicara secara langsung dan dekat dengan orang. Dan Brasil memiliki posisi yang sangat baik di wilayah itu," tambahnya. 

Ketua Dewan Asosiasi Industri Makanan Brasil (ABIA) Grazielle Parenti mengatakan peluang tersedia bagi wanita untuk tidak hanya mengklaim ruang mereka dalam bisnis tetapi juga menjadi pemimpin bisnis. “Saya selalu tertarik dengan budaya Arab, dan begitu saya terbiasa, saya sangat terkejut. Saya telah bertemu wanita luar biasa. Saya telah melihat mereka merasa tidak nyaman berada di posisi kepemimpinan, tetapi saya dapat mengatakan bahwa hal-hal tidak terlalu berbeda di sini di Brasil,” dia membandingkan, menambahkan bahwa di sana adalah hal yang baik untuk menjadi lebih banyak pemimpin perempuan. “Ada ketertarikan ketika tiba waktunya untuk bernegosiasi, dan semakin banyak perempuan yang melakukan negosiasi. Ada garis ajaib yang mengikat kita."

Selain kehadiran pemimpin bisnis wanita di negara-negara Arab, webinar membahas apa yang telah dicapai dan tantangan ke depan. Seorang ahli strategi branding dan positioning pribadi, komunikasi dan kepemimpinan wanita, Kellen Amorim mengatakan bahwa wanita telah diturunkan ke posisi inferior selama berabad-abad.

“Untuk saat ini, kami minoritas karena masalah sejarah. Pada saat yang sama, saya melihat perubahan yang terjadi dengan perempuan yang mengelola krisis sebagai otoritas pemerintah dan pemimpin bisnis. Semuanya baru bagi kami. Beberapa wanita telah berani sebelum yang lain melakukannya, dan penting bagi mereka untuk membimbing wanita lain," kata Kellen.

 

widget->kurs();?>