11 Rabiul Akhir 1442

Musim Dingin untuk Pariwisata di Mesir

Kamis , 22 Oct 2020, 23:03 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Musim Dingin untuk Pariwisata di Mesir (Ilustrasi)
Musim Dingin untuk Pariwisata di Mesir (Ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,CAIRO -- Mesir melihat musim pariwisata terburuknya selama bertahun-tahun pada musim dingin ini jika pemesanan terus berlanjut dengan tarif saat ini. Meskipun saat ini pemesanan dari Eropa Timur memberikan satu-satunya sinar cahaya.

Dilansir dari Ahram Online, Kamis (22/10), meningkatnya jumlah infeksi virus corona di banyak negara dan penguncian paksa, banyak reservasi sebelumnya telah dibatalkan. "Kecuali negara-negara Eropa Timur seperti Belarusia dan Ukraina, kami belum menerima permintaan pemesanan dari Eropa,” kata Karim Mohsen, anggota komite pengarah Kamar Perusahaan Pariwisata Mesir dan operator tur.

Meningkatnya jumlah infeksi virus corona telah mendorong sejumlah negara memberlakukan jam malam, termasuk Prancis. Lebih banyak negara cenderung mengikuti. Pada bulan Agustus, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan bahwa pendapatan pariwisata Mesir akan turun lebih dari dua persen dari PDB sebagai akibat dari pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh negara-negara untuk mengekang penyebaran virus.

Pendapatan pariwisata Mesir turun 11,2 persen secara tahunan selama kuartal pertama tahun ini, mencatat level kuartalan terendah dalam dua tahun terakhir, menurut angka dari Bank Sentral Mesir (CBE).

Saat wabah pandemi, IMF memperkirakan pendapatan pariwisata Mesir akan mencapai $ 2,7 miliar, turun dari $ 10 miliar pada tahun fiskal sebelumnya. Sebelum munculnya virus, IMF telah memperkirakan pendapatan pariwisata Mesir meningkat menjadi $ 17,8 miliar, setelah perkiraannya untuk tahun sebelumnya mencapai $ 15,9 miliar.

IMF mengantisipasi bahwa kontribusi sektor pariwisata terhadap PDB Mesir akan turun menjadi 0,08 persen pada tahun fiskal saat ini, turun dari 2,8 persen pada 2019-20 dan 4,2 persen pada 2018-19. IMF juga memproyeksikan bahwa sektor ini akan memberikan kontribusi 2,3 persen dari PDB tahun depan.

Mereka mengharapkan sektor pariwisata Mesir berkontribusi 4,2 persen ke PDB pada 2022-23, 5,1 persen pada 2023-24, dan 5,7 persen pada 2024-25.

Hisham Al-Shaer, anggota Kamar Hotel Mesir, yakin tidak akan ada reservasi untuk beberapa bulan mendatang, dengan mengatakan janji pemesanan sebelumnya belum terwujud. Dia menambahkan bahwa meski pasar Inggris telah merencanakan untuk mengirim turis ke Mesir, sebenarnya hanya ada satu penerbangan charter mingguan yang beroperasi ke Sharm El-Sheikh di Sinai selatan.

Al-Shaer menyatakan bahwa tingkat hunian di kota resor Sharm El-Sheikh diperkirakan 10 hingga 15 persen dan menambahkan bahwa sebagian besar wisatawan datang secara individu, bukan melalui operator tur, dan melalui upaya hotel individu untuk memasarkan diri mereka sendiri sebagai tujuan.

Mounir Wissa, anggota Asosiasi Kamar Hotel dan pemilik hotel terapung, mendukung kata-kata Al-Shaer. Wissa mengatakan bahwa dengan reservasi terbatas saat ini, hotelnya berharap hanya 10 persen dari tingkat hunian tahun lalu dan pendapatan yang diharapkan akan berada di lima persen dari tahun lalu.

Namun, Wissa mengatakan pariwisata Mesir akan bangkit kembali pada Oktober 2021 dan memperkirakan jumlah wisatawan mencapai 50 hingga 60 persen dari angka 2019. Ia mengatakan, pariwisata lokal juga harus didorong untuk menyelamatkan perusahaan pariwisata dari penutupan.

 

widget->kurs();?>