10 Rabiul Akhir 1442

Penerbitan Sukuk Terlihat Pulih dari Tekanan Covid-19

Senin , 26 Oct 2020, 00:39 WIB Reporter :Mimi Kartika/ Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Penerbitan Sukuk Terlihat Pulih dari Tekanan Covid-19. Sukuk (ilustrasi)
Penerbitan Sukuk Terlihat Pulih dari Tekanan Covid-19. Sukuk (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID,DUBAI -- Volume penerbitan sukuk global diperkirakan akan pulih dan mencapai level tahun lalu pada tahun 2020 ini, meskipun ada tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat pandemi Covid-19. Seiring dengan pulihnya kondisi pasar, pasokan sukuk diperkirakan akan meningkat sejalan dengan meningkatnya kebutuhan pendanaan.

“Kami memperkirakan pasokan sukuk akan meningkat dan terus menjadi bagian penting dari total bauran pendanaan di yurisdiksi utama keuangan Islam. Volume dalam setahun penuh 2020 diharapkan sama dengan level 2019," demikian pernyataan lembaga Fitch Ratings dikutip Gulf News, Ahad (25/10).

Pemerintah diharapkan tetap menjadi kontributor utama volume sukuk secara keseluruhan. Sebab, pemerintah menghadapi defisit fiskal yang melebar dan kebutuhan pinjaman yang tinggi karena gangguan ekonomi terkait virus corona dan harga minyak yang lebih rendah.

Penerbitan dari lembaga keuangan dan perusahaan juga akan meningkat. Hal ini karena mereka menghadapi kondisi bisnis yang menantang dan memanfaatkan biaya pendanaan yang lebih rendah.

Penerbitan sukuk dengan jangka waktu lebih dari 18 bulan dari kawasan Gulf Cooperation Council (GCC), dan Malaysia, Indonesia, Turki, dan Pakistan mencapai 10,5 miliar dolar AS pada kuartal ketiga tahun 2020.

Dengan demikian, 4,2 persen lebih rendah dibandingkan pada kuartal kedua tahun 2020. Proporsi sukuk dalam bauran pendanaan total di yurisdiksi ini mencapai 25 persen.

Volume sukuk peringkat Fitch yang beredar mencapai 116,2 miliar dolar AS pada akhir kuartal ketiga, yang sekitar 24 persennya diperkirakan akan jatuh tempo pada 2020-2022. Sekitar 81 persen masalah bersifat investasi dan 19 persen tingkat spekulatif.

Fitch memperkirakan harga minyak akan rata-rata 41 dolar AS/bbl dan 45 dolar AS/bbl masing-masing pada 2020 dan 2021. Penerbitan dari lembaga keuangan dan perusahaan juga akan meningkat karena mereka menghadapi kondisi bisnis yang menantang dan memanfaatkan biaya pendanaan yang lebih rendah.

Penerbitan hijau

Volume sukuk Green & Sustainability peringkat Fitch yang beredar mencapai 7,2 miliar dolar AS pada akhir kuartal ketiga 2020, mewakili 6,2 persen dari total portofolio sukuk. Semua masalah itu berkelas investasi. Kuartal ketiga juga menyaksikan green-sukuk pertama dari Arab Saudi yang dikeluarkan oleh Perusahaan Listrik Saudi.

"Meskipun pertumbuhan sedang, pasar sukuk Green & Sustainability masih dalam tahap awal dan tidak mungkin menjadi bagian yang cukup besar dari pasar sukuk dalam jangka pendek," kata Fitch.

Dampak Ibor

Penghentian Libor atau suku bunga yang ditawarkan antarbank London, dapat berdampak negatif pada nilai sukuk suku bunga mengambang yang merujuk pada IBOR atau suku bunga yang ditawarkan antarbank, atau tolok ukur lain yang serupa.

Sukuk juga menghadapi kompleksitas dalam memastikan kepatuhan syariah selama proses transisi. Namun, sebagian besar pasar sukuk memiliki suku bunga tetap dan tidak terpengaruh oleh transisi Iibor yang direncanakan untuk mata uang utama pada akhir 2021.

Masalah suku bunga tetap merupakan 93 persen dari pasar sukuk dolar. Sukuk dengan suku bunga mengambang kini semakin menyertakan ketentuan fall-back yang dirancang untuk mengakomodasi perubahan suku bunga acuan.

Standardisasi

Pasar Keuangan Islam Internasional (IIFM), sebuah badan pengaturan standar, meluncurkan dokumentasi Sukuk-Al Ijarah yang baru pada bulan Oktober. Sementara kepatuhan terhadap standar IIFM harus meningkat, kesuksesan bergantung pada adopsi oleh pelaku pasar.

Pada kuartal ketiga 2020, Bank Sentral Kuwait membentuk Komite Tinggi Pengawasan Syariah, dan Turki juga dilaporkan telah meluncurkan infrastruktur hukum untuk pembiayaan partisipasi.

 

widget->kurs();?>