11 Rabiul Akhir 1442

Buaya di Mesir Kuno

Selasa , 27 Oct 2020, 17:09 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Buaya di Mesir Kuno (ilustrasi).
Buaya di Mesir Kuno (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,KAIRO -- Tidak ada yang mencintai hewan seperti orang Mesir kuno. Mereka tidak hanya memasukkan hewan ke dalam panteon mereka, mereka juga menghormati mereka sebagai dewa dengan mengembangbiakkan hewan, kemudian mengorbankan dan membuat mumi mereka.

Dilansir dari Jstor Daily, Selasa (27/10), menurut cendekiawan Michal Molcho, pemakaman buaya di Faiyum, khususnya kota Tebtunis, berisi ribuan mumi . Skala kecilnya menunjukkan bahwa “reptilia muda mungkin telah dibiakkan secara komersial” di sana.

Banyaknya mumi buaya berarti orang harus menangkap atau membiakkannya hingga ribuan. Sumber utama Yunani dan Romawi, seperti Herodotus dan Strabo, sangat menekankan perhatian orang Mesir pada perawatan buaya mereka. Molcho berpendapat bahwa banyaknya mumi buaya berarti ribuan orang harus menangkap atau membiakkan mereka; berkembang biak mungkin lebih mudah setelah beberapa generasi menjinakkan hewan, daripada menjebak lusinan reptil atau mencuri telur.

Bukti tertulis untuk pemelihara buaya langka, tetapi bukti program pengembangbiakan hewan suci lainnya berlimpah. Seperti yang disarankan Molcho, para sarjana dapat mengekstrapolasi dari pengetahuan ini untuk lebih memahami tentang apa yang terjadi di Faiyum.

Molcho mencatat penemuan menarik di kota Narmouthis di Faiyum. Di sana, para arkeolog telah memilih dua bangunan sebagai “tempat pembibitan dan pembenihan buaya”, yang menunjukkan bahwa program pengembangbiakan secara institusional, memang, ada di setidaknya satu kota. Sekitar sembilan puluh telur buaya ditemukan, terkubur di dalam lubang yang dalam, sedang diinkubasi. Setelah menetas, bayi buaya akan tinggal di baskom dangkal sebelum "dikorbankan, dimumikan, dan kemudian dijual kepada jamaah sebagai persembahan nazar."

Namun, fakta bahwa Narmouthis memberikan satu-satunya bukti yang masih ada untuk tempat penetasan buaya mungkin sedikit kebetulan. Jika orang Mesir memanfaatkan kondisi rawa di dekat kanal Faiyum untuk membuat tempat perlindungan buaya, maka bukti fisik dari banyak pembibitan kemungkinan besar telah tenggelam atau dihancurkan.

Molcho juga menyarankan jaringan perdagangan regional di Faiyum. Mungkin hewan-hewan itu dibiakkan di satu tempat dan diekspor ke tempat lain untuk mumifikasi, yang memungkinkan seluruh wilayah, daripada satu kota, mendapat untung dari bisnis tersebut. Dengan demikian, orang Mesir menyembah dan mengkomodifikasi buaya: ikatan antar spesies yang sangat kompleks.

 

widget->kurs();?>