12 Jumadil Akhir 1442

Potensi Serangan Meningkat, AS Tarik Diplomat dari Irak

Kamis , 03 Dec 2020, 10:22 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Kedubes AS di Irak
Kedubes AS di Irak

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Donald Trump memerintahkan penarikan diplomat di Kedutaan Besar AS di Baghdad, Irak, hingga beberapa waktu di bulan Januari. Kebijakan ini karena adanya peningkatan risiko potensi serangan.

Pejabat anonim mengatakan kepada The Washington Post bahwa beberapa anggota staf ditarik dari kedutaan untuk periode "de-risking" yang akan diperpanjang sampai setelah peringatan satu tahun jenderal Iran Qasem Soleimani, yang terbunuh oleh serangan udara AS pada 3 Januari. , 2020. Penarikan akan mencakup "lusinan" orang - hingga setengah staf di kedutaan Baghdad dan fasilitas diplomatik lainnya di Irak.

Media Politico juga melaporkannya hal itu dengan mengutip seorang pejabat AS dan seorang Pejabat Departemen Luar Negeri. Departemen Luar Negeri tidak mengkonfirmasi penarikan tersebut, tetapi mengatakan kepada The Post: "Departemen Luar Negeri terus menyesuaikan kehadiran diplomatiknya di Kedutaan dan Konsulat di seluruh dunia sejalan dengan misinya, lingkungan keamanan lokal, situasi kesehatan, dan bahkan hari libur.”

Duta Besar AS Matthew Tueller dikabarkan akan tetap berada di kedutaan, yang juga akan tetap buka. Ketegangan tinggi memang terjadi menjelang peringatan pembunuhan Soleimani ketika ilmuwan nuklir top Iran, Mohsen Fakhrizadeh, dibunuh pada hari Jumat lalu.

Iran menyalahkan AS dan sekutu dekatnya Israel atas serangan itu dan mengancam akan membalas. Pada akhir September, pemerintahan Trump dilaporkan mempertimbangkan untuk menutup kedutaan kecuali pemerintah Irak dapat menghentikan serangan roket terhadap pasukan dan fasilitas AS.

Persiapan untuk menarik staf dari kedutaan dilaporkan dilakukan saat itu. "Apa yang kami diberitahu adalah bahwa ini adalah penutupan bertahap kedutaan selama dua hingga tiga bulan," kata seorang pejabat Irak kepada Wall Street Journal pada bulan September lalu.

Ia menambahkan bahwa AS tengah bergerak perlahan untuk menutup kedutaan dan memang masih memungkinkan AS untuk menghentikan penutupan tersebut. Ini terjadi jika pemerintah Irak mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi aset AS. - Courtesy berita militer Amerika

 

widget->kurs();?>