14 Jumadil Akhir 1442

Masjid di Inggris Bertransisi ke Layanan Digital

Kamis , 03 Dec 2020, 18:58 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Muslim Inggris
Muslim Inggris

IHRAM.CO.ID, LONDON -- Pandemi virus Covid-19 telah memaksa komunitas Muslim di Inggris untuk beradaptasi dengan keadaan terlebih dalam memenuhi kebutuhan spiritualnya. Masjid yang sebelumnya merupakan wadah utama aktivitas mereka, telah dialihkan ke layanan daring.

"Kami selalu membicarakannya, tahu kami membutuhkannya, tapi kami telah melakukan aktivitas sehari-hari sekarang virus corona telah memaksa kami melakukannya.  Jadi, kami fokus pada Facebook Live, YouTube, Zoom, Temanya adalah menyatukan orang.  Tapi bagaimana kita bertransisi secara digital saat masjid ditutup? " kata salah seorang anggota Muslim Council of Britain (MCB, Harun Khan dilansir dari About Islam, Rabu (2/12).

MCB memulai program layanan daring pertama dengan sholat Jumat online, kemudian mengatur salat selama Ramadhan secara online. Mereka berpendapat  karena komunitas muslim tidak bisa datang ke masjid, masjid harus pergi ke komunitas.

Salah satu program yang paling inovatif adalah rangkaian percakapan daring yang disebut 'Let's Talk'. Idenya adalah untuk membahas masalah kontemporer, kekerasan dalam rumah tangga, narkoba, kejahatan remaja - tamu yang berbeda pakar di bidangnya.

Ada juga acara karir mingguan, untuk mendorong anak-anak muda belajar tentang suatu subjek: farmasi, kedokteran gigi, pengajaran, start-up. Bagaimana meningkatkan studi di universitas, mereka bahkan mengadakan revisi on-line untuk beberapa mahasiswa.  Banyak dari ini dikelola melalui grup WhatsApp.

"Masa depan adalah digital, jadi kami harus menggunakan platform online digital ini, dan kami merasa itu akan menjadi norma, memungkinkan kami untuk terlibat dengan bagian komunitas yang lebih luas," katanya.

Salah seorang perwakilan dari Masjid London Timur, Sufia Alam mengatakan pandemi mempunyai hikmah tersendiri. "Kami telah diberkati dengan Covid-19 untuk dapat melayani masyarakat secara digital," katanya.

Sufia berbagi bahwa komunitasnya sudah memiliki platform digital dengan staf TI yang berdedikasi, yang berarti meningkatkan layanan digital jauh lebih mudah untuk masjid.

Mereka sekarang mendapatkan, setiap tahun, 1,3 juta tampilan ke situs web mereka, 330.000 tampilan di Facebook, dan 12,1 juta tampilan di Instagram.  Ini termasuk shalat Jumat yang direkam sebelumnya dan disampaikan secara on-line.

Layanan masjid lainnya termasuk layanan konseling yang disampaikan melalui telepon dan zoom online.  Dan mereka juga menjalankan upacara nikah-nikah via zoom.  Layanan kesehatan juga online.

Adapun perwakilan dari National Huffadh Association, Is’Haaq Jasat menekankan perlunya situs web masjid harus profesional, menarik, diperbarui secara berkala, dan dioptimalkan untuk SEO.

Selain mengadakan kursus online, ada banyak tekanan pada pelatihan imam agar mereka menjadi lebih baik dan lebih kompeten.  Selain itu, masjid harus memiliki tim teknologi khusus yang mampu mengelola pembuatan konten serta distribusi konten.

Is’Haaq memperhatikan bahwa ketika kursus dijalankan secara online, orang-orang dari seluruh dunia menyimaknya, jadi waktu program harus selalu dipertimbangkan untuk mengakomodasi sebanyak mungkin peserta online dari luar negeri.

Berdasarkan pengalaman mereka sendiri, mereka menghasilkan lebih dari 20.000 tampilan di webinar yang mereka jalankan selama covid.  Dan mereka memiliki lebih dari 25 grup WhatsApp yang sangat aktif.

"Masjid harus tetap terhubung dengan jamaahnya.  Tetap terhubung adalah pesan utamanya," pesannya.

 

widget->kurs();?>