Rentang Usia Penerima Vaksin AstraZeneca di Spanyol Ditambah

Selasa , 23 Mar 2021, 14:12 WIB Redaktur : Dwi Murdaningsih
Vaksin Covid-19 eksperimental yang dikembangkan AstraZeneca bersama University of Oxford.
Vaksin Covid-19 eksperimental yang dikembangkan AstraZeneca bersama University of Oxford.

IHRAM.CO.ID, MADRID -- Spanyol kembali akan menggunakan vaksin AstraZeneca mulai Rabu (24/3). Vaksinasi dengan AstraZeneca akan dilanjutkan, sekaligus diperluas untuk rentang usia penerimanya.

 

Terkait

Rentang usia akan diperlebar dari 18-55 tahun menjadi 18-65 tahun saat otoritas kembali menggunakan vaksin tersebut pekan ini. Menteri Kesehatan Carolina Darias usai rapat kepala dinas kesehatan daerah, Senin (22/3) mengatakan perluasan rentang usia ini didukung oleh uji relawan di Amerika.

Baca Juga

Otoritas pada akhirnya akan memperluas batas usia di atas 65 tahun jika didukung oleh panel kesehatan nasional dan tersedia pasokan vaksin yang cukup. Uji klinis tahap akhir utama di Chile, Peru dan Amerika Serikat menemukan bahwa vaksin AstraZeneca 79 persen ampuh dalam mencegah gejala COVID-19.

Sekitar 20 persen relawan dalam uji klinis terbaru tersebut, yang hasilnya dipublikasi pada Senin (22/3), berusia 65 tahun ke atas. Pada riset sebelumnya, AstraZeneca hanya menyertakan  5,7 persen usia 65 tahun ke atas yang membuat sejumlah negara Eropa ragu-ragu menggunakan vaksin COVID-19 AstraZeneca untuk kaum lansia.

Spanyol termasuk yang mengalami pandemi terparah di dunia dengan 3,2 juta kasus dan 73.000 lebih kematian COVID-19. Tingkat insiden COVID-19 masih stabil pada Senin dengan rata-rata 128 infeksi per 100.000 orang dalam 14 hari terakhir. Namun, pejabat Kementerian Kesehatan memperingatkan adanya perubahan tren baru-baru ini yang berpotensi meningkatkan jumlah infeksi.

"Virus belum ditaklukkan. Dalam jangkauan kami untuk menghindari lonjakan baru dan gelombang keempat," kata Darias saat jumpa pers.

Otoritas mengatakan bahwa Spanyol akan menggunakan lagi vaksin AstraZeneca mulai Rabu ini. Negara tersebut dan juga sejumlah negara lainnya di Eropa sempat menghentikan suntikan AstraZeneca lantaran kekhawatiran kasus pembekuan darah.

sumber : antara/reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini