Israel Bungkam Kerja Para Wartawan di Palestina

Jumat , 04 Jun 2021, 14:22 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Seorang jurnalis memegang plakat yang menggambarkan polisi sedang memukuli wartawan foto AFP demonstrasi Ahmad Gharabli menentang serangan polisi Israel terhadap jurnalis Palestina, di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur, Jumat, 28 Mei 2021.
Seorang jurnalis memegang plakat yang menggambarkan polisi sedang memukuli wartawan foto AFP demonstrasi Ahmad Gharabli menentang serangan polisi Israel terhadap jurnalis Palestina, di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur, Jumat, 28 Mei 2021.

IHRAM.CO.ID, YERUSALEM -- Lebih dari selusin Jurnalis Palestina baru-baru ini ditangkap oleh otoritas Israel karena melaporkan berita terkait konflik yang terjadi. Seperti jurnalis Zeina Halawani dan juru kamera Wahbe Mikkieh yang baru dibebaskan awal pekan ini setelah ditahan pasukan keamanan Israel pekan lalu di lingkungan Sheikh Jarrah.

 

Terkait

Dilansir dari Aljazirah, mereka ditahan saat berusaha meliput protes atas pengusiran warga Palestina di Sheikh Jarrah. Pengusiran yang bertujuan untuk memberi jalan bagi pemukim Israel tinggal di tempat tersebut.

Setelah lima hari di penjara, hakim di Pengadilan Pusat Yerusalem membebaskan mereka dengan jaminan masing-masing 4.000 shekel (Rp 17 juta lebih). Namun mereka juga harus menjadi tahanan rumah selama sebulan dan dilarang berkomunikasi satu sama lain selama 15 hari.

"Polisi menuduh keduanya melakukan penyerangan, menghalangi pekerjaan polisi, dan membuat ancaman," kata pengacara mereka Jad Qadamani kepada Al Jazeera.

Namun, rekaman video dari peristiwa hari itu bertentangan dengan bukti polisi.  “Polisi ingin menahan mereka untuk penyelidikan lebih lanjut tetapi mereka tidak memiliki cukup bukti,” kata Qadamani.

"Namun, berkas tentang mereka juga belum ditutup, tapi saya yakin tidak ada kasus bagi jaksa wilayah untuk mengajukan tuntutan,"tambahnya.

Mikkieh mengatakan kepada Aljazirah bahwa pesan yang coba dikirim oleh polisi Israel dimaksudkan untuk menakut-nakuti.

"Pasukan penjajah mengklaim bahwa saya mencoba menghalangi penangkapan rekan saya Zeina dan bahwa saya menyerang tentara pendudukan.  Itu tidak terjadi,” kata Mikkieh, yang kepalanya dipukul dengan gagang pistol hingga berlumuran darah.

Halawani mengatakan dia dituduh melakukan penyerangan, mengibarkan bendera Palestina, dan menghasut para pemuda untuk menyerang polisi.

“Tidak ada yang benar. Saya memiliki memar di tubuh saya di mana saya dipukuli oleh dua polisi wanita,” katanya kepada Al Jazeera ketika dia menggambarkan kondisi mengerikan di penjara di mana dia bisa mendengar anak-anak menangis sepanjang malam.

Terlepas dari cobaan berat mereka, keduanya tetap menentang dengan Halawani bersumpah untuk terus mempublikasikan kebenaran dan penjajahan.

Adapun Rajai al-Khatib, seorang jurnalis Palestina yang bekerja untuk TV Yordania dan Italia dan telah meliput berita di Yerusalem selama bertahun-tahun, mengatakan dia sudah tidak bisa menghitung berapa kali dia diserang oleh pasukan Israel.

“Saya telah terluka berkali-kali di masa lalu, tetapi selama sebulan terakhir selama liputan pengusiran warga Palestina yang tertunda dari rumah mereka di Yerusalem Timur, dan invasi Masjid Al-Aqsha, perilaku dan sikap pasukan Israel semakin memburuk,” katanya.

"Kaki saya patah oleh peluru karet di dekat Kota Tua Yerusalem beberapa minggu lalu dan saya harus pergi ke rumah sakit. Pada kesempatan lain, kamera saya dihancurkan dan saya juga dipukuli dari belakang oleh polisi Israel saat berada di Sheikh Jarrah,"tambahnya.

Banyak warga Palestina, yang memegang berbagai kartu media, telah diblokir untuk memasuki Sheikh Jarrah oleh polisi Israel yang mengklaim bahwa mereka memerlukan kartu Kantor Pers Pemerintah Israel (GPO). Meskipun al-Khatib mengatakan kartu GPO-nya gagal melindunginya.

“Menjadi jurnalis di sini sangat menegangkan dan juga berbahaya dan keluarga saya terus-menerus mengkhawatirkan saya,"katanya.

Reporters Without Borders melaporkan pada 28 Mei bahwa 13 wanita Palestina ditahan di “penahanan administratif” Israel, atau penahanan tanpa pengadilan. Alaa al-Rimawi dari Al Jazeera (43 tahun) ditangkap oleh tentara Israel di Ramallah pada bulan April.  Dia kemudian melakukan mogok makan yang mengakibatkan penahanannya dipersingkat dari satu bulan menjadi 45 hari.

Pada 21 Mei, seorang hakim Israel memerintahkan perpanjangan 11 hari untuk penahanan administratif jurnalis Palestina lainnya, kamerawan TV Al Ghad Hazem Nasser, yang ditangkap di sebuah pos pemeriksaan Israel di pintu masuk kota Tulkarem di Tepi Barat yang diduduk. Dia ditahan setelah meliput tindakan keras tentara Israel terhadap pengunjuk rasa Palestina di Nablus.

Israel berada di peringkat 86 dari 180 negara, menurut Indeks Kebebasan Pers Dunia CPJ untuk tahun 2021. Hal ini menunjukkan pihak berwenang Israel memburu wartawan Palestina.

“Pemerintah Israel harus berhenti menangkap dan menyerang, yang memainkan peran penting dalam melaporkan berita dan memberikan kejelasan di tengah kekacauan,” kata perwakilan CPJ Timur Tengah dan Afrika Utara Ignacio Miguel Delgado.

 Palestina menghadapi perjuangan berat yang dilaporkan dari Tepi Barat yang diduduki Israel. Selama tahun 2020, Pusat Pengembangan dan Kebebasan Media Palestina (MADA) memantau dan mendokumentasikan 408 pelanggaran media di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur dan Jalur Gaza.