Singapura Dukung Keputusan Arab Saudi Batasi Haji

Jumat , 18 Jun 2021, 16:25 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Singapura Dukung Keputusan Arab Saudi Batasi Haji Foto: Haji masa pandemi
Singapura Dukung Keputusan Arab Saudi Batasi Haji Foto: Haji masa pandemi

IHRAM.CO.ID, SINGAPURA—Menteri Pembangunan Sosial dan Keluarga Singapura, Menteri Kesehatan Kedua dan Menteri Urusan Muslim Masagos Zulkifli menyatakan dukungan atas keputusan Arab Saudi untuk membatasi jumlah jamaah haji tahun ini.

 

Terkait

Menteri mengatakan bahwa keputusan ini mewujudkan ketegasan Kerajaan bahwa kesehatan dan keselamatan manusia adalah salah satu prioritas Islam. Keputusan ini, kata dia, juga sejalah dengan pendekatan Saudi dalam menavigasi krisis akibat pandemi.

Baca Juga

“Ini merupakan bukti bahwa Kerajaan telah memberikan perhatian penuh pada bukti ilmiah dan kesehatan masyarakat,” ujar Menteri yang dikutip di Riyadh Daily, Jumat (18/6).

Menteri juga menyampaikan terima kasih kepada Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud dan HRH Putra Mahkota atas tindakan tegas dan perlu yang diambil selama masa sulit ini.

Otoritas Arab Saudi telah mengumumkan keputusan untuk melarang pelaksanaan haji bagi jamaah di luar Kerajaan. 60.000 kouta yang tersedia untuk haji tahun ini hanya akan diisi oleh jamaah dari dalam kerajaan, warga Saudi yang telah berusia 18-65 tahun dan telah mendapatkan dua suntikan vaksin Covid-19.

Sebelumnya, Khalifa Shaheen Al-Marar, menteri negara UEA, mengatakan negaranya menyambut baik keputusan Kerajaan dan mendukung semua tindakan yang diambil Kerajaan sebagai bagian dari upayanya untuk memerangi pandemi COVID-19, menahan penyebarannya dan memastikan keselamatan dan keamanan para peziarah. dan masyarakat.

“Prestasi ilmiah Arab Saudi bersaksi tentang pentingnya Kerajaan menempel pada sains sebagai pendorong utama dalam mendukung perawatan kesehatan dan mengatasi tantangan utama dari dampak pandemi,” ujarnya.

Sheikh Khalid bin Ali Al-Khalifa, Menteri Kehakiman, Urusan Islam dan Wakaf Bahrain, mengatakan keputusan itu sejalan dengan melestarikan ritual haji dan memenuhi urgensi Syariah.

Liga Dunia Muslim (MWL), dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan atas nama semua cendekiawan di bawah payungnya, mendukung langkah-langkah yang diambil oleh Arab Saudi untuk menghadapi varian virus baru yang bermutasi. Dr. Muhammad bin Abdul Karim Al-Issa, sekretaris jenderal MWL dan ketua Asosiasi Cendekiawan Muslim, mengatakan aturan hukum Islam menekankan keniscayaan mengambil semua tindakan pencegahan keselamatan dalam pandemi semacam itu.

Dia menambahkan bahwa beberapa cendekiawan senior dunia Islam menghubungi MWL untuk menyatakan dukungan atas keputusan Kerajaan. Pernyataan itu menekankan upaya luar biasa yang dilakukan oleh pemerintah Saudi, yang dengan jelas menunjukkan kepeduliannya terhadap keselamatan pengunjung dan peziarah Masjidil Haram dan pengunjung Masjid Nabawi.

Yousef bin Ahmed Al-Othaimeen, sekretaris jenderal Organisasi Kerjasama Islam, mengatakan keputusan Saudi berasal dari keberhasilan Kerajaan dalam menyelenggarakan musim haji tahun lalu, yang diadakan mengikuti semua tindakan pencegahan, yang secara efektif berkontribusi untuk mencegah penyebaran virus.

Dia mengatakan Kerajaan memikul tanggung jawab untuk mengatur haji, yang mengharuskannya untuk mengambil keputusan dan tindakan tegas berdasarkan data kesehatan saat ini dan aturan yurisprudensi Islam yang mapan. Mufti Besar Mesir Shauqi Allam juga memuji keputusan tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini