Az Zahrawi Tokoh Besar Muslim Ahli Bedah

Ahad , 20 Jun 2021, 14:50 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Abu al Qasim Khalaf bin Abbas Az Zahrawi, yang dikenal di Barat dengan nama Latinnya Albucasis
Abu al Qasim Khalaf bin Abbas Az Zahrawi, yang dikenal di Barat dengan nama Latinnya Albucasis

IHRAM.CO.ID, JAKARTA--Abad ke-10 menjadi saksi zaman keemasan Kekhalifahan Umayyah di Andalusia. Di bawah kepemimpinan 'Abd ar-Rahman An Nasir dan putranya Al-Hakam II, dinasti ini mendirikan kedaulatan atas sebagian besar Semenanjung Iberia.

 

Terkait

Dilansir dari About Islam, Ibukota Cordoba saat itu berkembang menjadi kota metropolis terbesar di Eropa, sebuah kota berpenduduk setengah juta. Tempat di mana lembaga pendidikan, keagamaan, perdagangan dan industri berkembang dalam suasana gejolak intelektual.

Pada 936, An Nasir memulai pembangunan ibu kota baru, Az-Zahra, di lereng Al-Arus, sebuah gunung berjarak enam mil Barat Laut Cordoba.  Ditujukan terutama sebagai pusat politik dan militer dan menjadi monumen arsitektur Muslim abad ke-10.  Istananya megah sebagai tempat tinggal, dan tamannya yang indah telah membuat beberapa sejarawan menjulukinya sebagai “Versailles dari Bani Umayyah.”

Pada saat yang sama, Bani Umayyah Andalusia memberikan perlindungan terhadap seni dan ilmu pengetahuan, termasuk ilmu kehidupan.  Akibatnya, sejumlah besar dokter terkemuka ditarik ke ibukota dan ditambahkan ke kemajuan pengobatan Islam dan farmasi dengan tulisan dan penelitian mereka.

Puncak pencapaian intelektual kala itu ada pada masa Abu al Qasim Khalaf bin Abbas Az Zahrawi, yang dikenal di Barat dengan nama Latinnya Albucasis, lahir sekitar tahun 938. Dia adalah ahli bedah Muslim terbesar, bahkan dianggap sebagai tokoh yang lebih besar daripada Galen, master yang diakui dunia kuno.

Teks-teks bedah Eropa abad pertengahan lebih sering mengutip Az-Zahrawi daripada Galen.  Namun, karena Az-Zahra, kota kelahirannya, dihancurkan pada tahun 1011, sedikit yang diketahui dengan pasti tentang kehidupan awalnya.

Jadhwat al-Muqtabis (On Andalusian Savants) karya Al Humaydi berisi biografi pertama dari dokter Islam besar ini, yang hanya mencantumkan leluhurnya, tempat tinggalnya, dan perkiraan tanggal kematiannya.

Apa yang diketahui tentang Az-Zahrawi terdapat dalam satu-satunya karya tulisnya: At-Tasrif liman 'Azija' an at-Ta'lif (Cara Pengobatan).  At-Tasrif adalah ringkasan tebal dari 30 risalah yang dikumpulkan dari data medis yang dikumpulkan Az-Zahrawi dalam karir medisnya selama lima dekade mengajar dan praktik medis.

Di At-Tasrif, Az-Zahrawi menghasilkan ensiklopedia kedokteran yang mencakup sejumlah aspek kedokteran dengan penekanan khusus pada kebidanan, kesehatan ibu dan anak, serta anatomi dan fisiologi tubuh manusia. At-Tasrif menguraikan penyebab, gejala dan pengobatan penyakit, dan membahas persiapan obat-obatan dan terapi, meliputi obat muntah dan jantung, pencahar, geriatri, tata rias, diet, materia medica, berat dan takaran, dan substitusi obat.

Pembahasan Az-Zahrawi tentang kesehatan ibu dan anak serta profesi kebidanan menjadi perhatian khusus dalam sejarah keperawatan.  Teksnya menyiratkan bahwa ada profesi bidan dan perawat terlatih yang berkembang selama Andalusia abad ke-10.

Dia dan para dokter ahli dan ahli kandungan lainnya menginstruksikan dan melatih bidan untuk melaksanakan tugas mereka dengan pengetahuan dan keyakinan. Volume terakhir dan terbesar dari At-Tasrif, “On Surgery,” tidak kurang dari pencapaian terbesar dari operasi abad pertengahan.  Itu adalah risalah bedah independen pertama yang pernah ada.

Pekerjaan ini mencakup berbagai masalah bedah termasuk kauterisasi, perawatan luka, pencabutan anak panah, dan pemasangan tulang pada patah tulang sederhana dan patah tulang majemuk.  Az-Zahrawi juga mempromosikan penggunaan antiseptik pada luka dan luka kulit,  jahitan yang dibuat dari usus hewan, sutra, wol dan mengembangkan teknik untuk memperlebar saluran kemih hingga mengeksplorasi rongga tubuh melalui pembedahan.

Az-Zahrawi adalah orang pertama yang merinci operasi klasik untuk kanker payudara, lithotri untuk batu kandung kemih, dan teknik untuk menghilangkan kista tiroid.  Dia menjelaskan dan mengilustrasikan forsep obstetrik, tetapi hanya merekomendasikan penggunaannya pada janin yang telah meninggal, dan memberikan deskripsi pertama yang diketahui tentang postur obstetrik yang sekarang dikenal sebagai "posisi Walcher".

At-Tasrif juga merupakan karya pertama dalam membuat diagram instrumen bedah, merinci lebih dari dua ratus di antaranya, banyak di antaranya dirancang sendiri oleh Az-Zahrawi.  Banyak dari instrumen ini, dengan modifikasi, masih digunakan sampai sekarang.

Dengan bangkitnya kembali minat Eropa dalam ilmu kedokteran, At-Tasrif dengan cepat menjadi acuan standar yang mereka terjemahkan ke dalam bahasa Latin sebanyak lima kali.  Susunan karya, diksi yang jelas, dan penjelasan yang lugas semuanya membuat dirinya dikenal dan mendulang kesuksesan besar.

Pengaruh Az-Zahrawi dalam perkembangan ilmu bedah di Eropa sangat dalam dan bertahan lama.  Guy de Chauliac, “Pemulih Bedah Eropa” yang diakui, mengutip Az-Zahrawi lebih dari 200 kali.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini