Pada 1 Juli, Korsel Longgarkan Aturan Jarak Sosial

Ahad , 20 Jun 2021, 21:12 WIB Redaktur : Agung Sasongko
 Petugas kesehatan di klinik darurat untuk pengujian penyakit coronavirus (COVID-19) di luar balai kota Seoul di Seoul, Korea Selatan, 05 Januari 2021.
Petugas kesehatan di klinik darurat untuk pengujian penyakit coronavirus (COVID-19) di luar balai kota Seoul di Seoul, Korea Selatan, 05 Januari 2021.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Mulai 1 Juli mendatang, Pemerintah Korea Selatan akan melonggarkan aturan jarak sosial dan mengizinkan pertemuan pribadi di wilayah Seoul. Pengumuman itu datang ketika Korea Selatan telah menginokulasi 29,2% populasinya pada Sabtu (19/6), menempatkannya di jalur untuk memenuhi target 70% pada September.

 

Terkait

Infeksi baru harian telah bertahan dalam kisaran 400 hingga 700 selama beberapa minggu terakhir, tetapi tetap di bawah 600 selama lebih dari seminggu sejauh ini.Di bawah aturan yang direvisi, restoran, tempat hiburan malam, dan kafe akan diizinkan buka untuk bisnis hingga pukul 12 pagi, versus 10 malam saat ini.

Baca Juga

"Sistem jarak sosial yang baru adalah upaya untuk menemukan keseimbangan antara karantina dan pemulihan kehidupan sehari-hari di tengah pandemi COVID-19 yang berkepanjangan," kata Menteri Kesehatan Kwon Deok-cheol dalam pengarahan yang disiarkan televisi.

Kecuali jika infeksi harian melonjak secara signifikan, pemerintah berencana untuk mengizinkan pertemuan hingga delapan orang di wilayah Seoul yang lebih luas mulai 15 Juli, kata Kwon.

Bagi mereka yang berada di luar Seoul yang lebih besar, tidak ada batasan yang berlaku pada jumlah pertemuan pribadi yang diizinkan.Korea Selatan melaporkan 429 infeksi baru pada tengah malam pada Sabtu, dengan hitungan 151.149 kasus, Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea melaporkan jumlah kematian 2.002 orang.

Sumber: Reuters

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini