Muslim Kurang Terwakili di Sebagian Besar Negara Eropa

Selasa , 22 Jun 2021, 09:51 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Subarkah
Muslim Inggris ke luar dari ruangan usai mengikuti pemilihan suara dalam Pemilu Inggris.
Muslim Inggris ke luar dari ruangan usai mengikuti pemilihan suara dalam Pemilu Inggris.

IHRAM.CO.ID, LONDON -- Sebuah penelitian menyebut komunitas Muslim di Eropa merupakan bagian signifikan dari minoritas di kawasan itu. Mereka tidak terwakili secara proporsional dalam bidang politik.

 

Terkait

Studi berjudul “Pelembagaan Keanekaragaman Etnokultural dan Representasi Muslim Eropa” oleh profesor Akener Aktürk ini diterbitkan oleh Cambridge University Press. Penelitian berfokus pada perbandingan situasi di 26 negara Eropa selama 11 tahun dan mengungkapkan kontras yang mencolok di antara mereka.

 

Perancis, Swedia, Spanyol, Italia, Inggris dan Jerman merupakan negara-negara di mana populasi Muslim kurang terwakili secara proporsional dibandingkan populasi mereka.

 

Sementara di Belgia, Bulgaria, Belanda, Rumania dan Serbia, Muslim memiliki angka representasi yang tinggi, diikuti oleh Kroasia, Finlandia, Montenegro dan Norwegia.

 

Dilansir di Daily Sabah, Selasa (22/6), studi ini berpendapat pelembagaan keragaman etnokultural dapat memfasilitasi representasi minoritas agama yang lebih proporsional.

 

"Pelembagaan multietnis dan multikultural semacam itu menanamkan gagasan bahwa pemerintahan terdiri dari banyak kolektivitas dengan fitur budaya yang sangat berbeda,” kata studi tersebut.

 

Di Belgia misalnya, sekitar 6 persen dari populasi yang diperkirakan beragama Islam, anggota parlemen Muslimnya tersebar di antara lima partai politik. Partai-partai ini memiliki ideologi yang sama sekali berbeda, termasuk sosialis, kiri-tengah dan kanan-tengah.

 

Mereka bebas bersaing dalam pemilihan federal dan regional, tanpa harus menyembunyikan identitas mereka. Hal ini sangat kontras dengan Prancis, di mana hanya Muslim sekuler yang bisa menang.

 

Meskipun Prancis memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa Barat, negara ini memiliki catatan paling buruk dalam hal keterwakilan mereka. Hanya ada empat anggota parlemen Muslim pada 2012 dan delapan Muslim di Parlemen Prancis pada 2017. Minoritas dan perempuan lainnya juga terwakili secara tidak proporsional di negara itu.

 

Studi ini mengambil hipotesis penggambaran pemerintahan yang berlapis-lapis dan tersegmentasi secara budaya di sepanjang garis etnokultural, kemungkinan memiliki efek limpahan positif pada representasi agama. Hal ini dinilai dapat melegitimasi bahkan memotivasi elit partai politik atau penjaga gerbang, untuk mencalonkan kandidat Muslim di parlemen nasional.

 

Di Austria, Muslim membentuk kurang dari 2 persen dari parlemen, namun mereka membuat sekitar 6 persen dari total populasi di negara itu. Sebaliknya, di Belanda Muslim juga merupakan 6 persen dari populasi dan membentuk sekitar 8 persen dari parlemen.

 

Di antara negara-negara yang dianalisis dalam penelitian ini, Makedonia Utara memiliki populasi Muslim terbesar dengan 35,9 persen dalam hal proporsi. Namun, mereka hanya mencapai sekitar 23 persen dari total kursi di parlemen, dengan 29 hingga 33 anggota parlemen di 120 hingga 140 kursi legislatif.

 

Di Italia, hanya satu anggota parlemen Muslim terpilih dalam legislatif bikameral pada 2010 dan untuk 2014-2015. Di sisi lain, tidak ada satu pun anggota parlemen Muslim terpilih dalam pemilu 2018.