Genius Matematika Peraih Medali Emas Olimpiade Tokyo

Ahad , 01 Aug 2021, 05:01 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Anna Kiesenhofer melintasi garis finis untuk memenangkan balap sepeda wanita di jalan raya Olimpiade Tokyo pada hari Minggu.
Anna Kiesenhofer melintasi garis finis untuk memenangkan balap sepeda wanita di jalan raya Olimpiade Tokyo pada hari Minggu.

REPUBLIKA.CO.ID, Tidak ada yang berbicara tentang Anna Kiesenhofer menjelang lomba balap sepeda nomor jalan raya (road race) wanita di Olimpiade Tokyo 2020. Tak ada yang tahu siapa perempuan ini. Tapi usai Olimpiade ini semua orang di dunia pasti tahu siapa dia sekarang.

 

Terkait

Saking tak dikenalnya, perempuan pembalap sepeda Austria itu hanya dianggap pemula dibandingkan dengan pesaingnya di Olimpiade Tokyo 2020, terutama juara bertahan Anna van der Breggen, mantan peraih medali perunggu Olimpiade Elisa Longo Borghini, Lizzie Deignan dari Inggris, Lisa Brennauer dari Jerman, atau pun juga oleh mantan juara dunia Annemiek van Vleuten.

Namun Kiesenhofer, yang baru menjadi pemain profesional pada tahun 2017, tidak bingung dengan daftar pemain kelas dunia tersebut. Sebaliknya, ia melaju melalui jalur sepanjang 147 kilometer, berjuang melawan panas terik dan kelembaban yang melelahkan untuk mengamankan medali emas Olimpiade bersepeda pertama di Austria sejak 1896.

"Itu cukup ekstrem," kata Kiesenhofer kepada Coy Wire dari CNN Sport. "Saya tidak pernah mengosongkan diri saya sebanyak itu dalam hidup saya, saya hanya membunuh setiap 'dinding api' otot di kaki saya."

Aku tidak percaya

Jika orang lain menganggap Kiesenhofer mengada-ada ketika berada dalam rombonan pertandingan pada hari Minggu itu, perempuan Austria berusia 30 tahun itu yakin itu tak benar.

"Selalu ada harapan kecil ini. Ini pemikiran kecil ini, ya, saya mungkin menang," katanya. "Jika saya di garis start, itu berarti saya siap, saya ingin menang. Tapi juga, saya tahu secara realistis, saya tidak seharusnya menang di sini."

Kiesenhofer adalah bagian dari kelompok yang memisahkan diri sejak saat pertama. Tetapi dia hanya pada bagian terakhir lomba muncul sebagai kuda hitam sebagai juara. Kala itu terjadi saat dia melakukan membalap sendirian di bagian depan selama 40 kilometer terakhir. Nah, pada saat itulah dia mulai 'mengendarai emas' medali olimpiade.

Dan benar saja, Anna Kiesenhofer melintasi garis finis pertama untuk memenangkan balap sepeda wanita di jalan raya Olimpiade Tokyo pada hari Minggu  kemarin itu.

Ternyata, berkompetisi tanpa beban ekspektasi membantu Kiesenhofer menjaga ketenangannya saat dia menyelesaikan balapan dalam waktu kurang dari empat jam. Posisinya berada  75 detik di depan peraih medali perak Van Vleuten.

Ketika pengendara sepeda Austria itu menyadari bahwa dia telah memenangkan emas, dia melemparkan tangannya ke udara sebelum terhuyung-huyung ke arah timnya, menangis bahagia karena tak percaya.

"Itu tidak realistis, karena tidak ada yang akan percaya," katanya. "Itu luar biasa. Saya tidak bisa mempercayainya, bahkan melewati batas saya tidak bisa mempercayainya."

Dukungan keluarga

Saat dia melakukan solo di kilometer-kilometer penutupan itu, Kiesenhofer mengatakan dia termotivasi oleh kenangan akan orang-orang yang dicintainya, yang menjalani setiap momen balapan bersamanya di Austria. Dia dia juga sadar di mana mereka juga pasti menonton siaran langsung acara tersebut.

"Keluarga saya, saya tahu mereka sedang menonton, saya memvisualisasikannya," katanya. "Saya memikirkan mereka, beberapa pelatih masa lalu yang saya miliki, tentang teman-teman yang menjadi motivasi saya."

Meskipun keluarganya tidak "terlalu suka bersepeda," Kiesenhofer mengatakan bahwa pada akhirnya, mereka hanya ingin dia bahagia. Bahkan jika itu berarti berjuang untuk mengalahkan rintangan dan menjadi juara Olimpiade.

"Mereka tidak tahu banyak tentang bersepeda, olahraga itu sendir. Ini adalah motivasi besar bagi saya selama balapan, untuk mengetahui dia menonton, meskipun dia [ibu] tidak benar-benar tahu." 

photo

Pembalap sepeda wanita Austria Anna Kiesenhofer mengatakan keluarganya memotivasi kesuksesannya - (CNN.com)

Sebuah keunggulan psikologis

Sebagai seorang akademisi berprestasi yang menjadi peraih medali emas Olimpiade, Kiesenhofer mengatakan bahwa dia selalu mengikuti irama drumnya hati dan jantungnya sendiri. Dan itu dilakukan selama melakukan erjalanan luar biasa pria ke Tokyo 2020

Hebatnya,  di Austria Kiesenhofer belum menjadi bagian dari tim bersepeda profesional sebelum 2017. Dan keputusannya untuk masuk kepada tim sepeda profesional itu keputusan dia ambil atas kemauannya sendiri.

Kiesenhofer mengakui bahwa dia belajar dari pelatih masa lalu, tetapi mengatakan bahwa pada dasarnya, "Itu tidak sesuai dengan karakter saya. Saya suka mandiri. Saya suka membuat pilihan seperti rencana pelatihan saya, balapan saya, dan sebagainya. Saya baru saja melakukan pendekatan seperti pejuang yang kesepian."

Apa yang dia mungkin kurang dalam dukungan fisik. Maka dia pasti berusaha mengatasinya dengan menggunakan kecakapan intelektualnya. Di Austria, Kiesenhofer memperoleh gelar master dalam matematika dari University of Cambridge, Inggris dan PhD dalam matematika terapan dari Polytechnic University of Catalonia di Barcelona. Maka, ​​Kiesenhofer dapat dengan cermat merencanakan pelatihan, nutrisi, dan strategi balapannya sendiri.

"Sebagai ahli matematika, Anda terbiasa memecahkan masalah sendiri. Jadi begitulah cara saya mendekati bersepeda," katanya.

"Banyak pengendara sepeda terbiasa memiliki orang yang benar-benar melakukan itu untuk mereka. Maksud saya, mereka memiliki pelatih, mereka memiliki ahli gizi, mereka memiliki orang yang merencanakan balapan untuk mereka," tambahnya. Tapi beda dengan saya yang hanya melakukan semua pekerjaan ini sendiri."

Saya berani tampil beda

Lalu apa yang menjadi kunci kesuksesannya? Kiesenhofer mengatakan yakni dengan tidak takut untuk merangkul aspek karakternya yang membuatnya unik ini.

"Saya berani tampil beda. Saya punya pendekatan berbeda dan ini berarti saya juga tidak bisa ditebak, dan itulah yang terjadi kemarin," katanya. "Orang-orang tidak memprediksi, orang-orang tidak berpikir bahwa saya mungkin menang."

Dia berharap ceritanya dapat menginspirasi orang lain untuk, "tidak menyerah, bertahan dengan melakukan apa yang sesuai dengan karakter Anda."Anda hanya harus mengikuti naluri Anda," tambahnya.

Naluri itu akan membuatnya menghormati komitmen untuk memberikan kuliah universitas semester depan.

photo

Kiesenhofer (tengah) berencana untuk kuliah di universitasnya semester depan, di mana rekan-rekan dan mahasiswa mengenalnya karena prestasinya di lintasan. - (CNN.com)

"Saya sudah mendengar dari rekan-rekan saya," tambahnya. "Saya tahu bahwa siswa selalu Googling nama guru. Di masa lalu saya memiliki siswa yang mengikuti bersepeda saya dan berharap saya beruntung ketika mereka tahu perlombaan akan datang."

Terlepas dari perhatian yang baru ditemukan sebagai pemenang medali emas Olimpiade, Kiesenhofer bersikeras dia ingin mempertahankan kehidupan yang jauh dari sorotan.

"Saya ingin terus menjalani kehidupan yang saya jalani," kata Kiesenhofer, yang tidak sabar untuk melihat keluarganya kembali ke Austria.

"Akan sangat menyenangkan melihat mereka. Mereka tidak peduli apa yang menggantung di leher saya. Hanya saya yang mereka sukai, saya dan bukan peraih medali emas Olimpiade."a