Olimpiade dan Bekam dalam Islam

Senin , 02 Aug 2021, 16:39 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Rona kecokelatan di bahu perenang Michael Phelps berasal dari praktik bekam yang dilakukannya untuk menjaga kebugaran.
Rona kecokelatan di bahu perenang Michael Phelps berasal dari praktik bekam yang dilakukannya untuk menjaga kebugaran.

IHRAM.CO.ID, TOKYO -- Olimpiade Tokyo 2020 sedang berlangsung dengan banyak kejadian unik yang menyertainya. Salah satunya adalah terlihatnya sejumlah atlet Olimpiade di berbagai difoto yang menunjukkan lingkaran merah besar di kulit mereka. Perenang dan atlet gimnastik termasuk di antara mereka yang terlihat memakai lingkaran memasr misterius. Apa sebenarnya lingkaran itu?

 

Terkait

Dilansir dari About Islam, Ahad (1/8), sebenarnya ini bukan pertama kalinya tanda lingkaran yang merupakan tanda bekam terlihat di Olimpiade. Teknik tradisional ini sebelumnya digunakan oleh perenang China Wang Qun di Olimpiade 2008 di Beijing dan perenang Amerika di Rio 2016. Mungkin para atlet bertanya-tanya dan mencari alasan melakukan bekam di Olimpiade sejak beberapa Olimpiade terakhir.  Namun sekarang mereka mulai berlatih tekniknya.

Tanda lingkaran merah bukan kesalahan paintball, itu adalah hasil dari praktik yang dikenal sebagai bekam yakni terapi kuno di mana cangkir dipanaskan ditempatkan pada kulit. Teknik yang merupakan salah satu bentuk akupunktur ini dilakukan dengan cara menyalakan cairan yang mudah terbakar di dalam gelas kaca.  Setelah nyala api padam, penurunan suhu menciptakan hisapan yang menempelkan cangkir ke tubuh.

Hisapan akan menarik kulit menjauh dari tubuh dan meningkatkan aliran darah serta meninggalkan bintik-bintik merah yang biasanya berlangsung selama tiga atau empat hari.

Sebelum gelas kaca, gelas yang terbuat dari bambu digunakan untuk efek yang sama.  Teknik ini dikenal dalam bahasa Mandarin sebagai “huo guan”, yang berarti “bekam api”, dan populer di China dengan generasi yang lebih tua. Namun, teknik alternatifnya yang secara praktis dikenal sebagai “bekam basah”, dilakukan di China dan beberapa bagian Dunia Muslim yang dikenal sebagai Hijama atau bekam. Bekam akan membuat sayatan kecil di kulit sebelum cangkir ditempatkan.  Hisapannya akan menarik keluar sejumlah kecil darah.

Hijama atau bekam berasal dari Persia dan disebutkan oleh Hippocrates, seorang dokter Yunani yang berpendidikan Mesir. Diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad (SAW) pernah berkata, “Sesungguhnya obat terbaik yang Anda miliki adalah hijamah, dan jika ada sesuatu yang sangat baik untuk digunakan sebagai obat maka itu adalah hijama.”

Hadits Nabi lainnya yang diriwayatkan oleh Ibn 'Abbas mengatakan: "Penyembuhan ada dalam tiga hal: seteguk madu, bekam, dan balutan dengan api (membakar).  Tapi saya melarang pengikut saya untuk menggunakan merek (kauterisasi) dengan api.”

Meskipun sering digunakan secara bergantian, Hijama dan pertumpahan darah bukanlah teknik yang serupa.  Pertumpahan darah membuka pembuluh darah dan membuat pasien berdarah, sedangkan Hijama menarik darah ke lokasi tertentu dengan hisap dan mengekstraknya dengan melubangi kulit.

British Acupuncture Council (BAcC) mengatakan bekam tidak menyakitkan, dan bekas merah yang tertinggal di kulit disebabkan oleh darah yang ditarik ke permukaan dan kapiler kecil yang pecah. BAcC memperingatkan bahwa pada "kejadian langka" cangkir panas dapat menyebabkan luka bakar ringan.  Ini telah menerbitkan aturan praktik untuk bekam, dan menyarankan orang hanya untuk mengunjungi praktisi terlatih yang merupakan anggota terakreditasi dari organisasi mereka.

Praktik bekam dijelaskan membantu dengan berbagai macam penyakit mulai dari masalah otot, pereda nyeri, radang sendi, insomnia, masalah kesuburan, dan selulit.

Jackie Long, seorang praktisi pengobatan tradisional Tiongkok di pusat kota London yang telah berlatih bekam selama 20 tahun, mengatakan bahwa idenya adalah untuk membantu aliran energi yang dikenal sebagai pengobatan tradisional Tiongkok sebagai “qi” – ke seluruh tubuh, dan menyeimbangkan kembali keseimbangannya.“  Ying dan Yang semakin gelap tanda yang ditinggalkan oleh cangkir, katanya, semakin buruk sirkulasi darah di bagian tubuh itu.

Meskipun ada "pelanggan yang puas selama 3.000 tahun", Profesor Edzard Ernst dari Dwpartemen pengobatan komplementer di University of Exeter sebelumnya mengatakan kepada BBC bahwa itu bukan perawatan medis yang terbukti.

Dia bersikeras itu adalah praktik yang relatif aman, tetapi menambahkan: “Tidak ada bukti kemanjurannya.  Itu belum diajukan ke uji klinis.

Ahli farmakologi Prof David Colquhoun, dari University College London, menolak bekam sebagai "hocus pocus" dan mengatakan kepada BBC: "Itu hanya menarik sedikit kulit, itu tidak akan mempengaruhi otot sampai batas yang terlihat.

“Dan secara ekstrem, itu dapat menyebabkan kerusakan, biasanya tidak, biasanya hanya apa yang [dokter Inggris] Ben Goldacre sebut – pajak sukarela untuk orang yang mudah tertipu,”katanya.

Namun, sebuah studi tahun 2012 di jurnal PLOS One menemukan bahwa bekam berpotensi efektif untuk beberapa kondisi medis seperti jerawat dan kelumpuhan wajah.  Apakah itu berhasil untuk atlet masih harus dilihat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini