Perintah Berzikir dan Waktunya Menurut Alquran

Senin , 20 Sep 2021, 16:30 WIB Reporter :Fuji Eka Permana/ Redaktur : Agung Sasongko
Berdzikir. Ilustrasi
Berdzikir. Ilustrasi

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Dalam Surah An-Nisa' Ayat 103, Allah SWT memerintahkan Muslim untuk selalu berzikir setiap saat dalam kondisi apapun.

 

Terkait

فَاِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلٰوةَ فَاذْكُرُوا اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِكُمْ ۚ فَاِذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَاَقِيْمُوا الصَّلٰوةَ ۚ اِنَّ الصَّلٰوةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتٰبًا مَّوْقُوْتًا

Baca Juga

Selanjutnya, apabila kamu telah menyelesaikan sholat(mu), ingatlah Allah ketika kamu berdiri, pada waktu duduk dan ketika berbaring. Kemudian, apabila kamu telah merasa aman, maka laksanakanlah sholat itu (sebagaimana biasa). Sungguh, sholat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS An-Nisa': 103).

Dalam penjelasan Tafsir Ringkas Kementerian Agama, dijelaskan, ayat yang lalu menggambarkan pelaksanaan sholat khauf dengan tata cara tersendiri dalam suasana perang. Pada ayat ini Allah memerintahkan kaum Muslimin untuk melakukan zikir sesuai dengan kondisi mereka, berdiri, duduk, atau berbaring setelah selesai melakukan sholat.

Selanjutnya, apabila kamu telah menyelesaikan sholat yang dilakukan dalam keadaan takut tersebut, ingatlah Allah sebanyak-banyaknya sesuai dengan kondisi dan kemampuan kamu, ketika kamu berdiri, pada waktu duduk, dan ketika berbaring, dan semoga dengan memperbanyak zikir itu kamu mendapat pertolongan dari Allah.