Zaitun, Tumbuhan yang Diberkati dan Disebut dalam Alquran

Senin , 06 Dec 2021, 14:03 WIB Reporter :Kiki Sakinah/ Redaktur : Esthi Maharani
Zaitun terlihat setelah dipetik petani
Zaitun terlihat setelah dipetik petani

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Buah zaitun adalah tumbuhan yang istimewa. Bahkan di dalam Alquran, buah zaitun disebut sebanyak tujuh kali. Salah satunya disebutkan dalam surah At-Tin (95) ayat 1-4 yang berbunyi, "Demi buah ara dan zaitun, demi Gunung Sinai, demi kota (Makkah) ini yang aman. Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya."

 

Terkait

Manfaat zaitun bagi kesehatan pun telah dikemukakan dalam pengobatan Kenabian. Nabi Muhammad Saw telah bersabda, "Ambil minyak zaitu dan pijat dengannya, itu adalah pohon yang diberkati." (Darimi, 69:103).

Baca Juga

Dalam artikel di laman About Islam, dilansir Sabtu (4/12), peneliti dan penulis lingkungan yang tinggal di Cape Town, Afrika Selatan, Najma Mohamed mengupas tentang pohon zaitun dan manfaatnya yang kaya. Seperti halnya buah kurma, zaitun memiliki nilai tinggi dalam budaya kuno dan modern. Dalam budaya Mediterania, zaitun berfungsi sebagai berbagai hal mulai dari uang hingga obat-obatan selama beberapa ribu tahun (Zwingle, 1999).

Sementara itu, merpati yang memegang ranting zaitun di mulutnya telah menjadi simbol perdamaian universal. Dikatakan bahwa itu berasal dari kisah Nabi Nuh (saw), di mana merpati muncul sebagai tanda bahwa banjir yang dikirim sebagai hukuman akan mereda.

Minyak dari pohon yang diberkati ini juga telah dikutip sebagai simbol kebaikan dan kemurnian dan digunakan hingga hari ini dalam upacara pengurapan di Gereja Ortodoks Yunani. Tidak hanya itu, industri kosmetik, praktisi kesehatan alami, dan dunia kuliner sepakat tentang manfaat buah lezat ini, yang kaya akan rasa dan kesehatan.

Industri zaitun, yang menghasilkan 460 juta galon minyak zaitun pada 2000-2001, telah berkembang pesat karena konsumen di seluruh dunia sadar akan manfaat dari buah yang menakjubkan ini.

Zaitun memiliki nama botani 'Olea europaea'. Zaitun berasal dari Asia dan menyebar ke cekungan Mediterania 6.000 tahun yang lalu. Cekungan Mediterania adalah daerah utama budidaya. Sementara Spanyol, Italia dan Yunani menjadi negara penghasil zaitun terkemuka di dunia. Produksi zaitun juga telah diperluas ke Kalifornia, Afrika Selatan dan Australia.

Produksi zaitun menyukai pola curah hujan musim dingin. Pohon zaitun adalah pohon kuat yang tumbuh kurang dari 10 meter. Suhu di bawah titik beku merusak pohon.

Tumbuhan zaitun adalah pohon yang selalu berdaun hijau dengan daun yang hijau pucat di bagian atas dan seperti perak di bawah. Kulit batangnya berwarna abu-abu pucat dan bunganya banyak, kecil dan berwarna putih krem.

Adapun buah dari pohon zaitun ini adalah buah berbiji dengan buah berdaging dan batu yang keras. Warna buah bervariasi dari hijau (mentah) hingga hitam (matang) saat melewati tahap pertumbuhannya. Seiring bertambahnya usia pohon, pohon zaitun menghasilkan lebih banyak buah.

Zaitun dibudidayakan melalui okulasi, metode yang biasa digunakan untuk memperbanyak pohon buah-buahan. Batang atau kuncup dari satu tanaman bergabung dengan batang atau kuncup yang lain untuk membentuk tanaman baru. Meskipun diperlukan waktu lebih dari lima tahun bagi sebuah pohon untuk mulai menghasilkan buah, pohon dapat dipanen setiap tahun dan terus menghasilkan buah hingga menjadi tua dan berlubang.

Cara panen zaitun tergantung pada jenis zaitun, jumlah pohon dan jumlah waktu dan uang yang tersedia. Beberapa produsen skala kecil, seringkali inisiatif yang dijalankan keluarga, masih memanen buah zaitun dengan tangan.

Dari pohon yang diberkati ini hampir tidak ada yang terbuang karena buahnya dimakan atau digunakan untuk menghasilkan minyak zaitun, sedangkan daunnya memiliki nilai obat dan kayu pohonnya sangat berharga untuk pekerjaan pertukangan.

Alquran telah menyebutkan beberapa kegunaan tersebut. "Dan pohon (zaitun) yang muncul dari Gunung Sinai, yang menumbuhkan (menghasilkan) minyak, dan (itu) menyenangkan bagi pemakan." (QS. Al-Mu'minun 23:20).

Zaitun berbentuk oval, yang panjangnya kira-kira 2 hingga 3 cm, umumnya diawetkan dalam larutan garam dan dijual sebagai bumbu. Rak-rak toko menyajikan rangkaian buah zaitun yang menakjubkan dari varietas hijau dan hitam hingga buah zaitun isi (stuffed olives). Yang lebih membingungkan lagi adalah membaca dengan teliti jenis-jenis minyak zaitun.

Minyak zaitun diproduksi melalui proses yang dikenal sebagai penghancuran dan pengepresan. Sementara mesin telah mengambil alih sebagian besar pekerjaan, metode tradisional untuk mengekstrak minyak zaitun masih digunakan. Metode penghancuran dan pengepresan yang berbeda digunakan untuk mengekstrak minyak zaitun.

Sebuah zaitun mengandung 10-40 persen minyak menurut beratnya. Namun, zaitun juga mengandung zat pahit yang dikenal sebagai oleo-rubin, yang dihilangkan selama pemrosesan. Zwingle (1999), menulis untuk National Geographic tentang keajaiban minyak zaitun, yang mengatakan bahwa seseorang menemukan "di satu ujung, triliunan nubbin kecil yang pahit" dan di ujung lainnya muncul cairan keemasan.

Setelah zaitun dihancurkan, pastanya kemudian 'diperas' untuk menghasilkan minyak zaitun emas. Minyak zaitun terbaik adalah extra virgin karena diperas tanpa pemanasan atau menambahkan pelarut kimia apapun.

Minyak zaitun dipasarkan dalam beberapa cara yang berbeda, seperti "virgin", "refined" atau hanya "minyak zaitun (olive oil)". Miyak zaitun ini telah disempurnakan lebih lanjut dengan proses kimia dan juga dapat ditambahkan beberapa minyak zaitun extra-virgin untuk meningkatkan rasa dan warnanya.

Sementara itu, konsumsi minyak zaitun dunia meningkat sekitar 1,5 persen per tahun. Sedangkan Cekungan Mediterania menyediakan 99 persen dari semua minyak zaitun.

Salah satu produk sampingan dari proses ini, yang dilepaskan setelah minyak zaitun diekstraksi, banyak digunakan dalam pembuatan sabun. Panayiotis Sardelas, pembuat sabun Yunani, yang diwawancarai dalam fitur National Geographic (Zwingle, 1999) berkomentar: "Orang tua tahu bahwa sabun ini lebih baik daripada sabun kimia. Sabun ini bisa bertahan lebih lama dari sabun lainnya, dan Anda dapat menggunakannya untuk semuanya."