Partai Reformis Iran Desak Diakhirinya Undang-Undang Wajib Jilbab

Selasa , 27 Sep 2022, 01:25 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Ani Nursalikah
Warga Amerika keturunan Iran dan lainnya berkumpul di dekat Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu, 21 September 2022, di New York, saat mereka berkumpul dan menuntut penuntutan Presiden Iran Ebrahim Raisi, atas perannya dalam apa yang menurut para aktivis dan penyelidik dia miliki di 1988 pembantaian tahanan politik. Partai Reformis Iran Desak Diakhirinya Undang-Undang Wajib Jilbab
Warga Amerika keturunan Iran dan lainnya berkumpul di dekat Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu, 21 September 2022, di New York, saat mereka berkumpul dan menuntut penuntutan Presiden Iran Ebrahim Raisi, atas perannya dalam apa yang menurut para aktivis dan penyelidik dia miliki di 1988 pembantaian tahanan politik. Partai Reformis Iran Desak Diakhirinya Undang-Undang Wajib Jilbab

IHRAM.CO.ID, TEHERAN -- Partai reformis paling terkemuka di Iran mendesak pemerintah membatalkan undang-undang wajib jilbab di Iran. Desakan itu digangungkan pada Sabtu (25/9/2022) di tengah protes Mahsa Amini yang sedang berlangsung.

 

Terkait

Mahsa Amini (22 tahun) adalah seorang wanita Kurdi-Iran yang meninggal pada 16 September setelah penangkapannya di Teheran. Dia meninggal tiga hari setelah ditangkap oleh polisi moral negara itu yang menangkapnya karena tidak mengenakan jilbab "dengan benar".

Baca Juga

“Persatuan Rakyat Islam Iran, yang dibentuk oleh rekan dekat mantan Presiden reformis Mohammad Khatami, mengatakan bahwa mereka menuntut pihak berwenang mempersiapkan elemen hukum yang diperlukan yang akan membuka jalan bagi penghapusan undang-undang hijab wajib," menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan. pada hari Sabtu, seperti dilansir Al Araby, Senin (26/9/2022).

Dalam pernyataan mereka, partai tersebut mengatakan mereka juga menuntut Republik Islam untuk menyatakan penghentian resmi kegiatan polisi moral dan bagi mereka untuk mengizinkan demonstrasi damai menentang kematian Amini. Persatuan Rakyat Islam Iran juga menyerukan penyelidikan yang tidak memihak atas kematian wanita muda, serta pembebasan semua yang ditangkap selama demonstrasi.

Menurut media pemerintah, 35 orang telah tewas pada 24 September dalam protes yang melanda ibu kota Teheran, serta kota-kota lain, seperti Ahvaz dan Tabriz. Pada 13 September, Amini dibawa ke kantor polisi menyusul penangkapannya di stasiun metro Teheran oleh polisi moral untuk dididik tentang hukum moralitas. Dia meninggal tiga hari kemudian setelah dirawat di rumah sakit, saat dia mengalami koma.

Polisi moral terus mengklaim dia meninggal karena penyebab alami, tetapi para aktivis dan keluarganya, mempertahankan bahwa Amini meninggal karena pukulan di kepalanya yang membuatnya koma. Menurut undang-undang Republik Islam Iran, wanita - terlepas dari keyakinan atau kebangsaan mereka - harus menutupi rambut mereka dengan jilbab di depan umum, serta pakaian olahraga yang longgar.

Undang-undang wajib jilbab telah berlaku sejak 1983, empat tahun setelah revolusi negara itu pada 1979 yang menyaksikan penggulingan Shah Mohammad Pahlavi dari kekuasaan. Wanita di seluruh negeri, serta di luar negeri memprotes kematian Amini dengan melepas jilbab, memotong rambut mereka dan membakar bendera Iran dalam video dan gambar yang dibagikan di media sosial.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini