Dubai Luncurkan Pusat Pengisian Kendaraan Bertenaga Surya

Senin , 04 Oct 2021, 22:43 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Peluncuran pengisian kendaraan bertenaga surya digelar di Dubai Expo. Dubai Expo
Peluncuran pengisian kendaraan bertenaga surya digelar di Dubai Expo. Dubai Expo

IHRAM.CO.ID, DUBAI—Pusat pengisian kendaraan bertenaga surya pertama di dunia telah diluncurkan melalui Dubai Expo 2020. 

 

Terkait

Pusat tenaga surya ini akan mengandalkan layanan UPS yang nantinya bertugas mengirimkan daya pada van pengiriman listrik. 

Baca Juga

UPS, perusahaan bidang pengiriman dan logistik terbesar di dunia, sekaligus inisiator pendirian pusat pengisian kendaraan tenaga surya ini menjelaskan bahwa sinar matahari akan ditangkap melalui panel surya di atap paviliun DP World's Flow, dengan energi matahari mengalir melalui sistem pemrosesan ke unit Energy Storage System (BESS) baterai off-grid yang menggerakkan stasiun pengisian. 

Armada kendaraan listrik UPS yang digunakan di Expo adalah bagian dari transisi perusahaan yang lebih besar ke armada tanpa emisi dalam tiga tahun ke depan. 

Kedua kendaraan tersebut, yang diproduksi pabrikan Arrival yang berbasis di Inggris, merupakan bagian dari pesanan awal 10 ribu kendaraan listrik yang dibuat khusus yang akan mendorong perusahaan menuju tujuan netral karbon pada tahun 2050. 

Kendaraan, yang datang dalam tiga ukuran, akan dikirim ke seluruh Uni Emirat Arab di kemudian hari di Jebel Ali dan fasilitas penyortiran paket lainnya, kata Abdulla Bin Damithan, CEO dan direktur pelaksana perusahaan logistik DP World yang berbasis di Dubai. “Klien kami dan klien mereka menuntutnya,” kata Scott Price, Presiden UPS International. 

“Anda tidak bisa bertahan dalam bisnis selama itu tanpa berinovasi, itulah sebabnya kemitraan kami dengan kedatangan sangat penting,” kata Price. 

Arrival, perusahaan yang berbasis di Inggris, pertama kali mengumumkan kemitraan dengan UPS untuk mengembangkan kendaraan listrik pada tahun 2016, dan berhasil memberikan manfaat komersial dan lingkungan yang menarik untuk transisi ke armada tanpa emisi. 

“Van listrik kami tanpa emisi, ditenagai matahari, dan tidak perlu terhubung ke jaringan listrik untuk mengirimkan paket. Ini benar-benar transformatif,” kata Avinash Rugoobur, Chief Strategy Officer Arrival. 

“Expo adalah tempat inovasi dan teknologi bersatu untuk membuat hidup lebih baik,” kata Rygoobur, menyoroti pentingnya aspek off-the-grid dari kendaraan. 

Kendaraan ini dapat digunakan di mana saja di dunia, dengan kurangnya konektivitas listrik di daerah terpencil tidak lagi menjadi hambatan. “Tenaga surya membebaskan kendaraan ini untuk digunakan di mana saja,” kata Price. 

Arrival telah mengajukan metode perakitan baru menggunakan modal rendah, pabrik mikro tapak rendah yang berlokasi untuk melayani masyarakat lokal dan menguntungkan dari ribuan unit, kata Ryoobur. Hal ini juga membuat harga kendaraan mereka kompetitif dengan van komersial bertenaga bahan bakar fosil, bus dan kendaraan lainnya. 

“Ini membuka jalan bagi kendaraan yang diproduksi secara lokal di wilayah tersebut,” tambahnya, menuturkan bahwa Arrival saat ini telah mengoperasikan empat pabrik di Inggris, Amerika Serikat, dan Spanyol. 

Kerangka mobil tanpa logam dan terdiri dari panel surya yang sepenuhnya dapat didaur ulang, membuat kendaraan ini menjadi pengubah cara kita berpikir tentang mobilitas, kata Ryoobur. “Ini adalah tanggung jawab kita bersama untuk menjadi lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan,” kata dia. 

 

Sumber: arabnews 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini